Monday, 18 May 2009

dikira anak panti

Ga ada kerjaan.buka fb ga ada wall,fs udah sepi banget
Terus tadi aku liat anak anak panti asuhan lewat di deket warnet

Aku jadi inget

Dulu waktu aku kelas 7,pas puasa gitu
Aku diajak ayahku buka bersama di kantornya.nah kantornya itu juga ngundang anak anak panti asuhan buat buka bersama.Semua anak anak itu pake bajunya seragam
Nah,satu satunya anak-yang-bukan-anak panti yang disitu cuma aku.Jadinya,aku duduk aja di deket deketnya mereka

Pas ustadnya ceramah sambil nunggu buka.aku cuman diem aja,mau kenalan ma anak anak takut,mau makan ntar batal,mau pura pura adzan biar dikira udah buka juga gak bisa.

Nah,pas buka.aku makannya ngamuk banget,apalagi makanannya enak enak,kayak di foodcourt.tapi gak diliatin banget lah kalo aku mupeng sama semua makanan disitu,ntar malu maluin ayahku banget.Habis sholat isha,makan makan lagi.aku makan lagi.kayaknya ini : pudding korma,es krim,sate,salad,soto,kolak.


Pas selse teraweh,pas pada berdoa sendiri sendiri.aku ngantuk banget gara gara kekenyangan.selesai teraweh aku malah jadi kayak orang Ethiopia yang kena gizi buruk.lemes,ngantuk,tak berdaya

**

Aku bengong.
Terus mbak mbak yang ada di sampingku (pegawai bank) ngeliatin aku melulu kan.nah tak kira tu dia mau ngejak ngobrol


Tak tunggu

Eh gak ngomong ngomong

Tunggu lagi,akhirnya dia ngomong sambil senyum ramah


“adek,dari panti asuhan ya?tadi udah kebagian makanan kan?”

What?
Aku dikira anak panti asuhan?


Aku pengen mbandem mbaknya pakek pipa WC

“oh,bukan mbak.hehe”
“ooh,bukan to?aduh maaf ya dek.putrinya siapa ya?”
“(menyebut nama ayahku)”

Seketika,wajah mbak yang cantik itu langsung pucet,salting,takut,grogi.kenapa tuh?jangan jangan ayahku suka nyetrap juniornya,trus takut aku ngadu dan besok pagi dia di strap.halah.

“WAAAAH!PUTRINYA PAK *piip* TO?ADUH MAAF YA DEK.HAHAHA.MAAF YA,HEHEHE”

kampret.punggungku sampe ditabok tabokin .huhuhu,udah dikira anak panti,ditabokin lagi.huahuahuahuaa.

**


sampe rumah,aku crita ke ayahku.dia malah ketawa,dan bilang mukaku ini emang muka nelangsa.ternyata,mbak mbak itu adalah teller (yang ngambilin uang di bank) di kantornya ayahku
nah,sekarang kalo ketemu mbak itu.kayaknya dia mau ketawa gitu.

Wuuuh.Kayaknya mukaku harus di permak saking jeleknya ya

No comments:

Post a Comment