Saturday, 5 March 2011

Kaki Berkarat

Jum'at 25 Februari
Di perpustakaan, pelajaran bu fat.


Kita disuruh milih sebuah puisi,dan suruh nyari pencitraannya. Waktu itu aku semeja sama indri dan vindy.


"Pak Andri bisa ngeramal lho." kata Indri ketika melihat pak Andri masuk perpustakaan.

"Ah aku gak percaya ramalan. Tapi penasaran juga sih."


Hening.


"Bisa ngeramal jodoh gak,ndri?"

"Najis amat sih,saaaaaa.." Kata Vindy nimbrung.


Wkakaka,oke,aku kayaknya mulai musyrik. Tapi itu aku iseng kok.


"Katanya aku lebih cocok di IPS. Katanya aku gak cocok sama mas Edo,yang cocok malah Dita katanya."

"Aku gak percaya,tapi pengen aja diramal juga."

"Coba aja sana,sal. Hahahaha."

**

Lalu aku jalan jalan sambil bawa puisi yang udah aku pilih. Apa ya judulnya? Lupa. Pokoknya ada kata kata belantara hatimu gitu.Pak Andri lagi duduk di komputer di deket penjaga perpus.

"Pak,bisa ngeramal ya?"
"Kalo iya memangnya kenapa?"

Hening. Beliau masih tetap ngetik di komputer itu. Lalu beliau akhirnya beralih ke aku yg berdiri bawa selembar puisi itu.


Lama hening.


Beliau memandangi bait bait puisi yang ada di tanganku,terus ngeliatin wajahku yg kebingungan.Lalu dia tersenyum misterius,dan bilang

"Siapa yang gondrong?"

Jegler.

"LHOH?!" cuma kata itu yg terlontar, otomatis aku kaget lah. Lha bener e.


Beliau masih tersenyum setengah mistis setengah horor (ya gitu lah,tau pak andri pas lagi senyum to?), tiba tiba beliau berkata

"Masa lalu itu,gak bisa diulang. Apalagi semuanya sudah beda,tinggalkan saja."


Aku cuma bisa matung di depan pak Andri yang kembali sibuk dengan komputernya. Bergumam 'makasih pak'. Lalu pergi. Gak ada yang tau percakapan paling bikin aku SADAR di perpus itu,selain aku sama Yang Diatas.

**

Apa kali ini aku harus percaya ramalan? Tapi ramalan kali ini emang ada benernya.

Aku harus move on, sesusah apapun itu. Walaupun ibaratnya kakiku rasanya udah berkarat karena udah bertaun taun berdiri di depan pintu yang sama tanpa bergerak.

Aku harus cari oli,biar kakiku yang karatan bisa gerak,dan berjalan maju meninggalkan pintu yg tidak pernah terbuka lagi itu.

Aku yakin aku pasti bisa :D

No comments:

Post a Comment