Sunday, 17 July 2011

Great Sunday!

Sebenarnya ini bukan postingan,tapi ini keluh kesah tidak penting buat hari ini.

"Salsa,bangun gak! bangun!"
"He emmmm."
"Bangun! kok cuma he em he em aja sih!"

Akhirnya Minggu ini aku bangun jam 6 pagi. dan diseret ke sebuah acara yang aku aja gak tau itu ngapain. Sialnya,adekku berhasil melarikan diri dengan cara sunmoran sama temen temennya. Kali ini aku iri sama dia yang bisa bangun pagi pagi banget meskipun jadwal tidurnya kayak kampret.

Aku ogah ogahan ke kamar mandi,dan ogah ogahan pake baju. cuma pake kaos putih joger yang tulisannya GOOD MORNING and SMILE (sangat tidak sesuai dengan keadaan),celana jeans,dan flatshoes. kukira habis itu bakal berangkat,tapi ternyata aku diomelin.

"Apa apaan! emangnya kita mau ke mall? ganti baju!"
"....baju apa?"
"GANTI BAJU!"
"..."

Akhirnya aku di dandanin. sebenarnya,aku paling sebel di dandanin. Pake fondation (mbuh tulisane pie),pake bedak,pake lipstik,pake eye shadow. Oh my god, malese. jadi tu aku selalu merasa mukaku BERAT -_-" apalagi pake dress. aaaargh. nyebai banget. nyrimpet. -,-

**

Ternyata ke kantornya ayah. disini adalah hal paling horor. ternyata ini acara semacam...AKU GAK TAU ITU ACARA APA. acara orang tua. aku liat sih beberapa anak seumuran sama aku dibawa bawa juga,dan dia bernasib sama kayak aku. tapi anak itu berkisar sekitar 2 SMP.

Isinya orang tua semua.

Seram.

Setelah selesai dikenalin "ini anak saya",keliling keliling,senyum basa basi,ditanya basa basi (WHAT THE DAY) njuk aku dinengke wae. Badmood. aku paling gak suka terjebak dalam acara garing yang isinya orang orang gak seumuran. You know,banyak basa basi berhamburan di ruangan itu.

Akhirnya, aku memutar otak untuk mencari cara keluar dari situ. pokoke aku wes mbesengut,mbesengut sakmodare. Berjalan gento dengan dress dan tampang mbesengut itu emang nampak kayak monster,sampe diliatin mbak mbak teller yang cantik cantik itu. What so ever! badmood.


Aku nyeker deh akhirnya,nyopot sepatu tinggi yg megelin itu pas udah sampe halaman depan njuk ganti sepatu biasa. Aku udah diliatin sama satpamnya

"Mbak,mau kemana? bukannya bapak di dalem ya?"
"Mau pulang pak." sambil senyum basa basi.
"Mau tak anterin?"
"gak usah pak."

GAK USAH! kebayang gak sih lagi badmood njuk di perjalanan ditanya tanyain "kelas berapa sekolah dimana libur kapan nilai rapot gimana"apalagi...kalo sesuatu yg buruk terjadi #halah . Aku buru buru pergi dari pos satpam dan langsung cabut ke tepi jalan raya. apa yang aku lakukan?

Nyegat bis.

Akhirnya dapet bis. masuk masuk diliatin orang. Mungkin mereka ngiranya aku bencong. Aku tidak peduli. Ternyata kesialan gak sampe disitu aja. TERNYATA AKU GAK BAWA DUIT BUAT NGEBIS LAGI DENGAN JALUR YANG BEDA. rumahku bukan rumah yang dibilang DEKET sama peradaban kota,gerbang kasongan aja masih bablas. semua org yang tau pasti ber HAAAH ria.

Aku udah mbayangin kalo aku bakal mati di pinggir jalan. Aku mbesengut sakmodare. akhirnya aku jalan lumayan jauh buat mendapatkan taksi. selamatlah aku. sampe rumah tinggal ambil duit dan mbayar. lalu telpon ortu kalo aku udah pulang. untung ga ditanya panjang lebar.

Kayaknya itu kutukan kenapa aku pulang gak bilang bilang -_- tapi bayangin aja kalo aku gak pulang,sampe jam segini aku blm balik darisana. Mem bo san kan. tapi aku ngaku aku emang nekat, untung gak kenapa napa -_____-

No comments:

Post a Comment