Thursday, 14 July 2011

Selamat Jalan Teman

merenung.

aku baru saja merasa kehilangan. bukan cinta,bukan uang,tapi seorang teman dekat.
siang itu tiba tiba kosong, pas aku liat Resa sudah dengan ekspresi yang sebegitu rupa ditinggal orang terkasih.

sempet gak percaya,bengong. lama banget bengongnya.

Waktu itu aku berharap Adi bener,kalo yang meninggal itu namanya Dewi Rikasari yang namanya gak ada di sapen,bukan Dewi Permata Sari. tapi kemudian dia meralatnya. ternyata benar.... memang Dewi Permata Sari yang sering duduk di sampingku waktu kelas 3,4,5 SD. berlari ke kelas Resa,melihat semua itu dan ternyata memang benar.

Jadi flashback.

dulu kemana mana bareng melulu sama dia. nunggu les mapel,makan bekal,makan soto di seberang jalan,sholat bareng,ngaji bareng. dan terakhir kali dia sms aku,dia bilang kalo dia gak bisa ikut reunian SD karena belom boleh bawa motor sendiri dan gak bisa kesana... ah,pokoknya orangnya baik banget. sabar banget ngadepin aku yang sukanya ngeluh kalo gak bisa garap KTK suruh gambar huruf2 itu..ya pokoknya,dia orang yg baik banget.. kalo malu mukanya bisa merah semua kayak tomat :')

Sedih. aku belom sempet ke rumah barunya,padahal waktu itu dia nawarin aku dan Sonya buat kesana. aku emang udah kesana, tapi siang ini, dan dia udah gak ada....umur emang gak ada yang tau.. aku sukanya mikir kemana mana kalo ada orang meninggal. mikir,kalo aku meninggal apa yang layat bakal sebanyak tadi? terus,siapa aja yang bakal nangis?

"Wi,kenapa ya orang baik dipanggilnya pasti duluan?" aku nanya ke Awi yang juga lagi bengong
"Pertanyaan pasaran..udah banyak yang nanya gitu."
"Ya iyaa,tapi aku gak tau jawabannya.."
"Sama."
"Mungkin dipanggil lebih dulu biar dia gak bikin dosa lebih banyak lagi di dunia,dia kan orang baik..pahalanya juga udah banyak." sambung si Risa.

"Iya,mungkin.."

Selamat jalan Dewi Permata Sari, semoga amal dan ibadahmu diterima disisiNya. buat yang ditinggalkan semoga diberi ketabahan

No comments:

Post a Comment