Friday, 16 December 2011

Badai Matahari

Hari ini aku terbangun dengan suara ibuku

"Daging di luar kulkas dimasak pake mentega,dibumbuin dulu. Yang di dalem kulkas di oseng oseng. Ibu mau ambil rapot adek, yang ambil rapot kamu Ayah. Pintu jangan lupa dikunci. *ambil hape* Halo? Oh iya bu saya lagi mau berangkat.. iya iya ini jadinya pake ruangan yang mana?"

Kata yang aku tebalkan berarti banjir bandang di rumah. Seriously, ayahku memang tenang. Tapi kalo sudah marah.... Matahari runtuh. Aku langsung terduduk dengan tidak santai dari posisiku yang semula masih ngulet ngulet di kasur ketika mendengar kalimat yang kutebalkan itu.

Detik demi detik aku semakin deg degan. Tiba tiba ayahku telpon.. Aku pake baju ksatria,bawa tombak buat menghalau bambu runcing yang mungkin akan datang berjatuhan dari langit. Lalu... aku angkat telponnya

"Halo? salsa? kelasmu dimana? kamu kelas apa?"

Kemudian ada hening panjang setelah aku jawab. dan deg degan pun berlanjut.

Selanjutnya, BBM ku berbunyi. Dan inilah matahari jatuh yang sebenarnya, untung sudah pake baju ksatria! *emote semangat*

"Kamu telat Pendalaman Materi 11 kali. ayah malu ditegur wali kelas kamu, tau? pokoknya besok kamu gak boleh gitu lagi."

DZIIIINGGGGG!

Ksatria pun hendak menangis. dia tau matahari sudah runtuh tepat diatas rumahnya -_- dan aku hanya berharap pada rapot adekku, untuk menyelamatkan rumah kami dari kebakaran. Gak apa apa aku malu maluin, asal hari ini orang tuaku bisa seneng, meskipun bukan gara gara aku. Sumpah, aku ki nyesel banget aku janji aku gak bakal telat lagi. *catet*

**

Jadi ayahku memutuskan untuk bermain golf dan menghibur diri sebelum mengantarkan gundukan sampah itu ke rumah (baca:rapot) dan tada! waktu pulang ke rumah udah gak (keliatan) marah :D thanks goddddd thaaaaankkksss!!! *nangis penuh rasa syukur* -_-

Masalah nilai, orang tuaku gak pernah mempermasalahkan deret hitung menggunakan angka, alias ranking. Yang penting buat orang tuaku adalah.. Bukan, bukan aku paham pelajaran atau enggak.

Yang penting nilai pelajaran pokok IPSku memuaskan, yang lebih penting lagi buat ayahku, nilai ekonomiku -___-

Alhamdulillah, dalam keadaan aku anak yang nakal dan sembrono dalam belajar serta kebanyakan main.. Allah masih ngasih aku keajaiban dengan melambungkan nilai nilaiku jauh diatas KKM. Setidaknya orangtuaku bisa sedikit tersenyum hari ini :)

No comments:

Post a Comment