Sunday, 12 February 2012

Chicken Dance in Last Chance

Lomba terakhir di mandala krida itu, serasa baris di penggorengan. Semangat kami juga digoreng, jadinya renyah. Mak kriuk, tulangnya kriuk kriuk remuk.

“Dan lomba belum pernah sengosngosan ini.” Kata Ardha

Siang itu panas, sekaligus capek capek kami yang terakhir. Ah, aku jadi ingat kebodohanku di pos 3. Waktu dibubarin dan berhimpun, banjarnya Medi harus tuker posisi sama banjarnya Alit. Dan tau apa yang terjadi? *hening bentar biar menghayati* Kenapa dodolku harus kumat disaat penting?

Aku kebingungan cari posisi.

Semuanya segera berhimpun pada tempatnya masing masing. Ketika semuanya sudah tenang, aku masih cari cari posisi dengan tangan yang masih mengepal di depan kantong jas. Itu membuatku nampak seperti ayam ilang yang lagi ngedance….

You know.. aku tetep mencoba stay cool,mengembangkan senyum ma(w)ut ku yang nampak lebih berkharisma karena keganjel behel dan menerapkan aksen tegas sambil muter muter linglung.

Dan itulah yang membuatku nampak kayak ayam ilang lagi ngedance di tengah lapangan. Layaknya sedang kepak kepak sayap, dengan senyum terkonyol yang pernah ada. Kombinasi senyum keganjel behel,kebingungan,dan kelelahan. Kemudian muter muter kebingungan di deket posisiku sendiri. Aku jadi tambah manis.

“Sal, cepetan deh!!” Ardha bisik bisik, setengah jengkel.

Kalo aja gak dibisikin Ardha mungkin aku gak bakal sadar dimana seharusnya aku menempatkan diri. Muah Ardha, menyelamatkan urat maluku yang mau putus. Pas dibubarin berhimpun, Ardha menatapku dengan nista dan berkata

“Plis.” Dengan penuh penghayatan, dan tatapan nista yang tajam.

Untungnya Risa ngulangin materi berhimpun… jadi, memperbaiki nilai. Setelah selesai lomba, aku berjalan gontai kayak orang bersalah habis mbunuh orang. Apalagi waktu liat teladan (yang kami anggap saingan berat) lagi ‘main’, rasanya mau mati.. mereka bagus banget. Dan tentunya gak ada manusia bodoh yang melakukan gerakan ayam ngedance di pos 3.

“Ris,kalo sampe kita gak dapet apa apa, pasti itu semua gara gara tarian ayamku di pos 3.”

“Tadi kan materinya udah aku ulangi, jadi memperbaiki nilai. Tapi bentukanmu cen marai ngakak sih.. Aku aja nahan ngakak pas mbelakangin juri.”

“…..”


Thanks Allah, setelah semua kebodohanku yang hampir memakan korban jiwa.. #tsah. Akhirnya perfect ending pensiun kami diisi dengan membawa piala juara 1. Lalu mereka semua berkata
“Tu kan Sal, tarian ayammu malah menghibur kali.”
Alhamdulillah :))

No comments:

Post a Comment