Thursday, 28 June 2012

Lala Yang Hilang

1 April 2012.
Selain ulang taunnya Ara, itu adalah hari dimana sebuah perkampretan terjadi.


Malam itu, aku sedang makan malam dengan khusyu. Semuanya terlihat menyenangkan, karena masakan ibu emang paling enak. Sampai tiba tiba...


Calling..
Dina Aulia..


Mamah Bear, alias Dina, nelpon aku sekitar jam 8. Tumben tu anak gak pelit pulsa... biasanya bales sms kalo gak penting ya gak mau bales.


"Halo?"


"Salsa... Gimana nih, aku bingung banget.." Kata Dina dengan suara cemasnya.


"Kenapa?"


Aku mengira dia lagi nyangkut di sebuah pintu kafe yang sempit dan gak bisa keluar, ternyata bukan itu yang dia cemaskan.


"Lala ilang, Sal.. Lala ilang!! Bantuin aku!"


Jegerr.
Lala?! Lala ilang!! aku ikut panik pas itu. Berbagai dugaan muncul silih berganti di otakku. Jangan-jangan... Lala saking galaunya terus sok sinetron dan pergi ke puncak gunung sendirian buat nangis sesenggukan sampe kurus disana, Jangan-jangan... Lala diculik peternak sapi... Lala, sahabatku sejak SD ilang.. LALAAAA!!


"HAH? ILANG DIMANA? KOK BISA?! DIA GALAU LAGI YA?"
"Gak tau, dia tu mutung sama Mamahnya, Sal."
"Kok bisa mutung?"


Dina cerita kalo Lala mutung, karena habis dari KR (fyi dia ini anggota rubrik 'kaca' di KR), Mamahnya lama banget njemput dia. Katanya, Lala nunggu sendirian di Tugu (?) selama 2 jam. Kemudian, Lala dengan beteknya nelpon Dina minta tolong buat ngejemput dia. Karena rumah Dina dan Lala itu deket, sama-sama selatan, kayak aku.


"Bayangin Sal! aku aja di telpon dia panik banget, aku langsung deh cus jemput dia. Aku masih pake baju rumah, masih pake training, masih gembel, Sal!"


"....Terus gimana? dia nangis?"


"Enggak, dia bete gitu Sal.. Terus kan aku ajak dia ke semesta cafe. Kan aku sakjane ada acara, aku mau siaran di Radio Anak Jogja, jadi dia aku tinggal deh. Tapi pas aku tinggalin, dia bilangnya udah mau dijemput sama mamanya, mamanya udah otw."


"...Terus?" 


Gila nih Dina, aku lagi panik, malah dibikinin narasi!!


"Kukira dia udah dijemput, eh tapi mamanya tu malah telpon aku.. Gak tau Lala dimana kok gak pulang-pulang. Aduh gimana dong Sal? aku ngrasa bersalah banget nih ninggalin dia..."


Kemudian setelah pembicaraan berakhir. Aku membabi buta nelponin nomernya Lala yang gak aktif-aktif. Hape Lala mati. Aku mulai berekspektasi lagi.. Pikiranku udah liar kabur kemana-mana. Jangan-jangan Lala digendam, terus diseret ke peternakan sapi buat dibongkar penyamarannya sebagai manusia..


Jangan-jangan...
Lala mau dibeleh. Aku tambah panik mbayanginnya.
Semua tawa, canda, suka, duka...... Berakhir..... Dia bakal dibeleh!!


Aku sms Avo, bbm temen-temen satu sekolahannya Lala, intinya sama, nanyain Lala ada dimana. Tapi mereka gak ada yang tau!! AAAAAAAAAAK! Kemudian aku bilang ke mereka kalo Lala resmi ilang, DIA MINGGAT!


Aku telpon Dina lagi dengan keadaan panik abis.


"Gimana, Sal?" Suaranya Dina masih desperate.
"Gak ketemu, Din.. Gimana dong ini aduuuh..."
"Aku udah sms Avo, udah bbmin temen-temennya, eh gak ada yang tau tuh Din.. Gimana dooooong?! MANA HAPENYA MATI LAGI."
"Aduh Sal gimana nih aku juga ngrasa bersalah banget soalnya aku yang ninggalin dia.."


Dan disini, dimana semua perkampretan terjadi....


"DIA CERITA GA KALO DIA GALAU? PALING DIA KESEL BANGET YA, LAGI PMS, TERUS DIA SENSI, GA DIJEMPUT AJA UDAH NGAMBEK, TERUS... DIA MINGGAT KE RUMAH VIDA KALI, TAPI HAPENYA VIDA GAK AKTIF, TAPI---"


"UAPPPPRIIILLL MUOOOOPPP!!!! MUAHAHAHAHAHAHAHAHAH!! MUAHAHAHAHAHAHAHAHH!!!"


Dan itu sungguh, kampret.


Semua nama benda kukeluarkan, spontan. Untung si anjing gak keluar. Dina, di seberang sana, di studio RAJ,  tertawa puas. Sampe aku denger background suara orang-orang yang ada di sekitar Dina, yang heran kenapa ada manusia yang ngakaknya puas banget.


"GAK LUCU! KAMPRET!!! WOYYY!!!"


Tuut.. tuut.. tuttt...
Dina menutup telepon, masih dengan tawa iblisnya.


Ternyata, mereka berdua, berkomplot buat ngerjain aku. Lala matiin hape sambil nonton TV dan leyeh leyeh di karpet, dan Dina..... sudahlah. Mereka memang freak dan gila. -_-

No comments:

Post a Comment