Sunday, 24 June 2012

Pete dan Ayahku


tepat sekali, itu adalah pete. buah yang bagi sebagian besar bapak-bapak (gak cuma bapak bapak sakjane) rasanya enak tapi baunya laknat sekali. Polusi WC, polusi udara, polusi abab, banyak deh efek sampingnya..


celakanya, ayahku adalah pecinta buah ini. bahkan ayahku bisa mbedain mana pete yang bagus dan mana pete yang jelek hanya dengan melihat kulitnya aja. Kalo pulang kampung, pasti simbahku beli pete berenteng-renteng hanya untuk ayahku. Kenapa simbah rajin mbeliin ayahku pete? karena simbah belom pernah kena efeknya yang maha dahsyat plus jailnya ayahku.


...Secara, ayahku gak mungkin kentut di depan beliau.


**


Suatu hari, kami habis menerjang arus balik, ramadhan taun lalu.
Malam hari setelah ayah makan pete, ayah pergi ke kamar tidur disusul ibu, sedangkan aku mbabu di dapur mbojo sama piring kotor.


Tiba tiba dari kamar orang tuaku terdengar suara rintihan... Bukan, bukan itu.


"Salsa, tolongin ibu!! cepetan tolongin ibu!!"


Pikiranku liar, jangan-jangan ayah mabuk pete terus teler dan gak sadar kalo lagi nyambukin ibu sampe lemes. Aku lari ke kamar mereka, membuka pintu, dan aku menyaksikan pemandangan yang sangat absurd malam itu.....


Ibuku yang terlihat meronta-ronta pengen lari, tapi gak bisa, karena ayahku mencengkeram tangan ibuku. Dan ibuku terlihat menutupi hidung.


...Apa ini?


"Cepetan tolongin ibu, lepasin tangan papih kamu!! papih kamu kentut, bau banget.. tapi ibu gak boleh keluar kamar."


Hening.


"EEE! gak usah! kentutku baunya harum, beneran deh, kayak telor mateng! coba hayati! salsa, sini, sini rasain dulu baunya! sini.." 


"Ayah, emoh.. aku emoh.."


"Kok emoh? mbantah ya kamu? sini! sini rasain dulu makannya!"


Hening maksimal.


Aku cuma bisa memasang emote "-___-" di wajah dan berbalik buat cuci piring lagi di dapur. Ada yang lebih gawat darurat daripada sang ibu yang menganggap kentut ayah adalah tsunami.. yaitu monster piring kotor yang menggunung, yang kalo gak dicuci besonya bakal ada yang lebih dahsyat daripada kentut ayah.... yaitu amarah sang ibu.


Selain suka ngurung kami di dalam pusara kentutnya, ayah juga hobi melakukannya saat kami berada di mobil. Suatu hari...


"Andaikan kau datang kembaaaaliiii~" Ayah nyanyi lagu koes plus


Suaranya merdu sampai akhirnya..


Prettttt...


Suasana mobil menjadi horor, alarm kebakaran berbunyi, ayam ayam yang dilewati mobil kami mati mendadak.


"MBAK!! BUKA JENDELANYA!!" teriak adekku sambil tutup idung.


"KENAPA JENDELANYA GAK BISA DIBUKA?!?!" Aku dan ibuku panik, kenapa power windownya tidak berfungsi, sedangkan suasana semakin mencekam, oksigen makin menipis......


"Power windownya tak kunci. Hehehehe..." Ayahku, ditengah kepanikan, menjawab semuanya dengan tenang.


..Kemudian beliau lanjut nyanyi lagunya koes plus.


Itulah hubungan ayahku dengan pete. Ayah+pete+kejailan=hell.
The end.

No comments:

Post a Comment