Wednesday, 13 June 2012

Pintu Kemana Saja

Ini sudah gila.

Sebenarnya, saya udah gak galau galau amat kok mikirinnya. Tapi kadang galauin orang itu perlu buat menyalurkan hobi menulis yang galau-galau.

Tapi setiap tempat yang "si-dia-yang-bikin-gak-bisa-move-on" pijak dan kunjungi, aku akan tau.
Misalnya, si dia berpergian atau istilahnya hang out gitu ya, jangankan hang out, dia cuma lewat aja aku akan tau dia sedang dimana.

Alat apa yang begitu canggih itu?! alat apa?! alat kepo macam apa itu?!

Bukan pake alat, melainkan teman temanku tersayang. Dan itu otomatis plus alami tanpa aku kehendaki.


"Sal!! aku ketemu si blablabla di blablabla nih!! kamu dimana?!"

"Nyesel kowe ra melu! aku ketemu deknen-mu!!! di blalablalalabla dia lagi blalalaa sama blabla."

"Sal, pasti kamu seneng deh kalo disini. Ada dia di blablabla!! kamu dimana?! cepetan kesini!! :DD"

Dan semacamnya.
Minimal satu, atau dua sms yang nangkring ke hapeku jika dia lagi jalan-jalan ke suatu tempat, atau datang ke sebuah acara.

Dari temen yang gak patio kenal, gak terlalu deket, sampe yang bener bener deket, semuanya seperti itu. Nglapor, seolah dia itu buronan polisi. Teman terkadang punya bermacam cara lucu untuk menunjukkan rasa care... atau sekedar ingin membully. Ho o, temen temenku gak salah. Dia juga gak salah, masa bepergian salah.

Tapi ketahuilah, teman teman. Ini gila. Hal ini terjadi terus menerus, hapeku selalu ada namanya walaupun kami udah gak deket lagi. ((:

Oke, aku yang wagu. Karena sampai saat ini aku masih heboh saat menerima sms teman teman yang intinya mengabarkan keberadaan dan kabarnya. Aku masih memunculkan perasaan pengen ngingu doraemon ketika teman teman sms seperti itu.

Doraemon kan, punya pintu kemana saja.

Aku masih wagu, aku masih gagal. Aku masih ingin melihatnya sekali lagi, sekali lagi, sekali lagi, sampai aku capek nulis sekali lagi deh.






No comments:

Post a Comment