Thursday, 9 August 2012

Sama Kayak Alergi Telur


Dulu saya alergi telur... Bukan, bukan ke klinik tongfang.
Aku ke dokter kulit di sebuah rumah sakit. Ternyata dokter itu agak unik, sarannya beda sama dokter-dokter yang lainnya.

"Jangan menghindari telur, makanlah telur yang banyak, gatel biarin.. Lakukan sampe kebal."

Kemudian setiap hari aku makan telur, meskipun kulit udah merah kayak kepiting rebus, aku tetep makan. Hari-hari berat itu aku lalui, akhirnya kulitku kebal. Kulitku sekarang bersahabat dengan telur.

Mungkin, dalam kasus menggalaukan seseorang juga begitu. Mungkin aja kan, bisa pake cara itu. Memang, memikirkan dia ibarat alergi. Alerginya... hatiku jadi gatel-gatel galau gitu deh =))

**

Sekarang, aku gak bakal menghindari keberadaannya dimanapun, termasuk di dalam hati. Aku gak bakal maksain kemampuanku sendiri buat melupakan dan berpindah dari dia dengan cepat. 

Aku gak bakal niru tren remaja jaman sekarang. 
Biasanya begitu udah selesai semua cerita bersama orang tersebut, dan mereka menjadi sepasang orang asing, kebanyakan salah satu dari mereka bakal menghindari orang yang sebenarnya masih disayangi itu.

Entah unfollow twitter,
Block twitter,
Hapus facebook,
Hapus nomer handphone,
Kalo ada dia lewat terus balik arah,

Buat apa sebenernya? Buat cari perhatian? Buat liat seberapa pentingnya kamu kalo menghilang dari hidupnya? Ahelah, plis. :))

Buat apa? Berharap dia tanya "kamu kenapa? kok hapus semua kontakku?"... iya? :))

Karena, buat apa melakukan semua itu kalau di dalam otak dan hati kita masih ada bayangannya dia? Useless kan. Terobsesi untuk berpindah dan melupakan itu juga melelahkan.

Mungkin seperti pengobatan alergi telur. Jangan menghindar, biar kebal.

Aku sih gak bakal menghindari perasaanku sendiri. Kalau aku tiba-tiba merasa kangen dan galau, rasain aja, cukup rasain sendiri dan gak usah bawa-bawa dia lagi. Aku yakin suatu hari nanti aku kebal, dan suatu hari nanti kangen sendirian bukanlah hal yang berat lagi. Ya, itu yang sedang aku lakukan akhir-akhir ini, dan itu lumayan berhasil.

Memang melihat orang yang dulu pernah bikin cerita sama kita tiba-tiba menjadi orang asing itu menyakitkan, tapi itu alami, dan itu merupakan bagian dari sebuah siklus. Sedih emang, tapi mau gimana lagi? Itu kan siklus. Sudah, diem aja. Ra sah aeng aeng...

Jadi intinya..
Enakan membiarkan perasaan galau itu buat dirasakan, daripada dilawan, capek sendiri. Biarkan saja mengalir. Toh nanti lama-lama juga kebiasa dan kebal :D




No comments:

Post a Comment