Wednesday, 3 October 2012

Bu Sofi

Siang ini, entah kenapa aku merasa SELO. Mungkin karena besok MID ku adalah TIK dan Basindo yang entah kenapa aku menyepelekannya. Jadi, aku memutuskan untuk nyulaki blogku yang sawangen ini.. *tiup-tiup dashboard biar debunya hilang*

Sejauh ini, seperti biasa, MID yang paling dying adalah BAHASA JEPANG. Bahkan bagiku, bisa dibilang bahasa jepang itu jauh lebih mematikan daripada matematika. Tentang bahasa jepang, aku jadi ingat sesosok guru, namanya Bu Sofi. Aku jarang sih ketemu beliau, soalnya beliau guru IPA. dan aku juga gak tau sepak terjangnya seperti apa...


Ulangan semester tahun lalu,

Aku benar-benar dying di meja nomor 2 dari belakang. Rasanya kayak dapet guncangan psikis waktu liat soal bahasa jepangnya pake huruf hiragana semua. Aku udah mulai kringetan padahal ujian baru berjalan 5 menit...

APA INI?!

AKU ADA DI PLANET MANA?!!
BEBASKAN AKU!!
TULISAN APA INI?!

Akhirnya, aku keluarin tuh jimat. Yak, huruf hiragana yang udah aku tulis di sebuah sticknote kuning yang mini. Karena bingung mau aku taruh mana, akhirnya aku tempel di kartu ujian.


5 menit berlalu, aman.

Bu Sofi masih duduk dan ngobrol bisik-bisik sama Ma'am Indah.

Aku terlena, dan nyontek huruf hiragana tanpa melihat sekitar. Tiba-tiba...


WUSH....!!!


Ada angin menerpa....

Apa itu? Aku nengok ke belakang... Ternyata angin itu akibat Bu Sofi yang berjalan dengan sangat cepat, melewatiku. Terus Bu Sofi muter, dan balik lagi ke tempat duduknya. Sejenak, beliau menatapku dengan datar. Wajahku juga datar, tapi dalam hati...


LKSJAGJLSIhguGKJDAJFGLKJAGHSLDKJHG!!!!!!!!!!!!! .....Alhamdulillah, ra konangan.


Lagi, aku keluarkan contekan itu. Dan mencocokannya satu persatu dalam kalimat soal (oke iye itu rempong tapi mau gimana lagi? GUE GAK APAL)

Kukasih tau ya, contekan berisi huruf-huruf hiragana itu bagaikan cahya penerang dikala gelap menyekap... Gak ada itu, udah deh, mending gak usah garap bajep, bali wae cuci kaki cuci tangan mimik susu dan bobok siang.

Hakuna matata, Salsa. Hakuna Mata...-


WUSHHHH!!!!


Bu Sofi lewat lagi, kali ini lebih cepat, tatapannya menyinis. 

Panik, aku menutupi contekan dengan lembar soal. Terus aku pura-pura garap soal lagi... Setelah semuanya kembali aman, aku keluarin lagi contekan itu. Waktu itu Bu Sofi lagi keluar.

Aku gak akan menyerah sebelum berperang, sob. You know me. Aku terus berusaha mencontek supaya seenggaknya bisa nggarap 1/3 soal.


Tapi apa yang terjadi?

Tiba-tiba dari arah pintu masuk, beliau bergerak bak petir menyambar. Sumpah itu cepet banget. Setengah berlari, beliau menuju mejaku.

TAPTAPTAPTAPTAP. derap suara sepatu fantovelnya.... menggema... perasaan buruk menyusupi hati dengan sangat menyentuh...


TAP-

TAP-
TAP-
TAP-

Tiap langkahnya merontokkan jantungku.


Semakin dekat...

Semakin dekat...
Semakin dekat...

Otakku tiba-tiba menyetting keadaan jadi slow motion... kemudian ada dubbing...


"What-do-I-do?"


Semakin dekat...


TAP-TAP-TAP-TAP-TAP


"Mati kowe Sal." Kata entah siapa.


TAP-TAP-T
AP-TAP!

SREKKKK!!! 
kertas itu berpindah tempat...

Pelan-pelan cahaya sekitar mulai meredup...

Oksigen menipis...

Beliau..... Mengambil contekan hiraganaku beserta KARTU UJIANKU. Saat itu juga....




Gelap.


Bener-bener gelap.


Penerang hidupku sirna. Ibarat perang, aku udah ketusuk, dan nyawaku pergi. Die.

Sungguh diluar dugaan, gerakannya kayak kilat.....

Langkah selanjutnya?

Aku cuma bisa diam, dengan wajah kayak nahan mencret, dan kembali menatap lembar soal. Dengan sekarat, aku merasa seperti ada di belahan planet lain. I'm so lost without my contekan hiragana... so alone.... so dying....

Aku ditatap nista oleh teman-teman seruangan yang masih lancar jaya mencontek. Tapi ada beberapa yang langsung gak berani nyontek. Termasuk Afi, dia sampe nyopot batre hapenya gara-gara cemas ngeliat insiden malangku.

Kebodohan:

1. ditempel di kartu ujian
2. PAKE STICKNOTE KUNING PULA! bego.

Dan aku bertanya-tanya pada semesta mengapa hari itu aku sangatlah bodoh. Biasanya kan aku cermat dalam mencontek.

**


Dan aku belum pernah senista itu. Rasanya ingin jadi butiran debu.

Hari itu berakhir di ruang wakasek, dan aku selamat. Di dalam sarang petinggi itu, ternyata isinya bukan Pak Prayit atau Pak Win... Tapi Pak Jum yang super baik itu. Beliau terkenal sabar. Maka, kartuku dikembalikan setelah aku ditanya-tanyain tentang denah rumah. Tadinya kupikir rumahku mau disatronin dan aku mau disidang di depan orangtuaku (itu juga kalo pas ada di rumah ya), jebule ora... *nangis bahagia*

-_____-


Hari itu aku tutup dengan sholat dhuhur, minta ampun padaNya.

Sejak hari itu aku memutuskan untuk melihat ke arah yang terang....


Mid kemarin, walau dying, aku jujur.

Walau udah usaha ngapalin hiragana dan hasilnya tetep gagal.. aku jujur! :"3
Biarin hasilnya nol, biarin! aku bener-bener nyesel jadi senista dulu itu.
Aku totally tobat soal iki. Ya itu aku, kalo belum bener-bener ditampar atau terpuruk, ya gak bakal sadar. Ehehehe.

entah kenapa huruf hiragana itu gak pernah mau bertahan di otakku. Bisa apal sih, tapi paling cuma 10 menit, habis itu lupa lagi. Aku gak pernah tau caranya bisa paham hiragana. Terus gimana kalo aku jatuh cinta sama orang yang suka jejepangan hayo? *UOOPOH* =))

untung aja bentar lagi lulus, dan aku gak akan ngambil sastra jepang. GAK AKAN.


4 comments:

  1. Salsaaaaah x)) bu sofi yang baik hati jadi keliatan serem di post ini._.
    pak jum yang er.... jadi terlihat kalem dan baik --,

    ReplyDelete
  2. tapi pas itu beliau emang bener-bener sereeem ._. pak jum emang baik kaliikkk

    ReplyDelete
  3. uhuuuuuk jejepangan uhuuuuk larukuu

    ReplyDelete
  4. aku suka banget sama tulisanmu yang satu ini!! mana tombol like? *nyari* =))

    ReplyDelete