Sunday, 4 November 2012

Ini Lebih Galau Daripada Nyinta

Aku sedang bingung apakah aku harus realistis atau tetap pada pendirian.
Apa realistis itu juga relatif? tergantung sudut pandang orang apa memang benar-benar ada cirinya?

Terus, realistis milih jurusan di dunia perkuliahan itu yang kayak gimana to?

Agak sakit sebenernya, kalau cita-citamu, jurusan pilihanmu, minatmu, dibilang kurang realistis. Ah, itu hanya majas. Majas apa itu namanya, yang melembutkan arti sebenarnya. Lupa deh majas apa.

Komunikasi-Sastra

Atau,

Manajemen.
Sesuai permintaan. Jurusan kebanggaan keluarga. Mendarah. Tapi lagi-lagi aku berbeda.

Cekit cekit.

Lalu bagaimana dengan masalah membanggakan kedua orang tersayang? Selama ini aku belum pernah melakukannya. Selalu masalah yang kubuat, sampai mereka capek berharap, gak mau minta ini itu, takut gak kesampean kalo mintanya sama aku.

Ah, masa iya lagi-lagi aku gagal mengabulkan.
Yah, tapi gimana nih.... Bisa 'tanpa nyawa' aku masuk jurusan itu apapun universitasnya.

2 comments:

  1. duh galau akademis, tersindir._. saranku sih dek, mending kamu mantepin pilihanmu, minta tolong sama Allah biar ditunjukin jalannya, lewat sholat istikharah mungkin? jangan sampe nyesel pas besok udah kuliah lho. bukannya nakut-nakutin sih, tapi ga sedikit orang-orang yang kurang sukses di perkuliahan karena salah jurusan, ga sesuai minat.

    kalo soal orang tua, selama kamu bisa buktiin kamu bisa jadi yang terbaik di pilihanmu mereka pasti bangga kok dek. jadi berbeda itu ga masalah, yang penting bertanggung jawab dengan apa yang udah kamu pilih. jangan lupa ngomong baik-baik tentang minatmu, bagaimana prospek ke depan kamu di jurusan yg kamu pengenin.

    galau sekarang itu lebih baik daripada galau besok pas kuliah hahaha. semangat!!

    ReplyDelete
  2. makasih mbak :") iya.. udah sering denger cerita anak anak yang di DO karena gak kuat,kagol,atau ngrasa salah pilih jurusan pas udah kuliah. Makannya aku takut....

    ReplyDelete