Sunday, 16 December 2012

Kumat, Temen Main Ke Rumah, Mbantul, dan Post Gak Nyambung

Ada saat-saat dimana aku kumat dan jadi gak karuan. Semua orang tau aku gak bisa move on, atau lebih spesifiknya lagi aku SELALU susah move on. Kecuali kalo emang......gak beneran sayang.

Aku kumat kenapa?
Bukan karena si dia, dia mah udah gak pernah lagi bicara sama aku. bukan karena apa-apa, tapi emang terkadang ada waktu dimana aku bener-bener jadi sedih dan merasakan kangen yang gak manusiawi buat dirasain sendirian.

Disaat kayak gitu, aku paling benci sendirian. Aku harus main! aku harus asik asikan! aku harus! soalnya itu satu-satunya cara buat gak bikin aku mbrambangi dengan TOLOLnya cuma karena hal gak penting di muka bumi inihhh! Hih! nista! aku benci!

Hari ini cukup tertolong karena Lala dan Vida main ke rumah. Nglaju dari Jogja ke jalan Mbantul km tuju setengah. Mungkin bagi Lala ke rumahku adalah hal yang biasa, gak bisa diitung udah berapa kali dia ke rumahku, waktu SD kalo mamanya pergi dia kadang ke rumahku dulu soalnya pulang bareng aku dan ibuku. tapi Vida... ah, aku terharu banget akhirnya dia mau ke rumahku yang selalu dia bilang dengan

"JAOOHHHH BANGETTTT!!! GAKKK!!!!"

Aku masih inget siapa aja yang udah berhasil melalui berbagai rintangan dan perjuangan untuk sekedar mengerahkan seluruh jiwa dan raganya untuk berkunjung atau main-main ke rumahku.

Pertama, Lala cah keparakan kidul.
Kedua, Vindy cah jago. Latian nari.
Ketiga, Shista cah jago. Latian nari.
Keempat, Widy cah jalan solo. Latian nari.
(pada hari yang sama, diliat dari siapa yang duluan masuk ke dalam rumah)
Kelima, Avo cah kalasan. Sama ibunya, sempet nyasar, dan akhirnya ngeteh dengan bahagia.
Keenam, Mbak Honi cah ringroad utara.. (sumpah ini jauh banget) Kedatangan perdananya adalah saat ternyata kliennya adalah tetanggaku..
Kedelapan, Dina cah ngasem.
Kesembilan, akhirnya, Vida cah jalan gejayan tapi saiki cah jago...

Ayo, siapa lagi yang berani ke rumahku? Rasakan sensasi pantat teposnya. Bagiku, ada temen yang main ke rumah itu adalah suatu hal yang langka dan berharga. Karena rumahku ditepi pantai selatan... eh ga deng, itu cuma pengibaratan. Kalo ada temen yang main ke rumahku......... AKU PASTI NGELUARIN MAKANAN APA AJA YANG ADA DI RUMAH!! KALIAN MINTA MAKANAN APA? SINI! AKU BIKININ! AKU BELIIN (kalo ada dan terjangkau)! Kalo gak minta yaa, seadanya aja :))

Teman yang sanggup berkunjung ke rumahku adalah raja. Karena rumahku jauh dan mojok mblusuk jarang ada yang mau main ke rumahku, sebelum masuk gang perumahan aja kita harus melalui sawah dan lahan tebu, atau kalo lewat selatan, bisa melalui jalan yang sampingnya hutan jati. Ini serius, perumahan tempat rumahku berada emang dikelilingi alam. Tapi rumahku hening, enak buat belajar tapi gak enak kalo lagi sedih..... suasananya mendukung banget buat galau.

Hari ini Vida dan Lala main ke rumah, hal pertama yang mereka bilang saat memasuki kamarku adalah...

"Kamarmu bikin galau ya Sal."

"Emang Vid, udah catnya biru, kordennya biru, ada jendela pas madep ke tempat tidur. Nek hujan... galau ya.. hiii..."

"Kamarmu marai sedih, Sal. Pantesan wae kowe galau thok."

What? kamarku marai sedih?! ....Pantes waek.
JADI KALO AKU LAGI KUMAT INGET BELOM MOVE ON, AKU JANGAN DI KAMAR. itu kesimpulan pertamaku.

Jadi ini sebenernya ngomongin aku yang kumat galau atau rumahku yang jauhnya gak kira-kira? intinya keduanya gak penting buat dibaca. Buat yang udah baca sampe sini, SELO. Metyaw. Justru itu aku menulis gak penting, aku lagi nahan kekumatanku tauk?!

Khakh.














3 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Awekakwekwkeakwekawekawkekawkekawkeakwekakeawkawek :))))))))

    ReplyDelete