Saturday, 22 June 2013

Selembut-lembutnya dan Sekasar-kasarnya Menolak

Habis kepo salah satu blog kesukaanku, blognya adek kelas, si Fara Hajar, dia kayanya abis baca novel Let Go, terus dia bikin postingan yang ada kalimat kayak gini:


"Sekarang gini, selembut lembutnya seseorang menolakmu yang sudah memiliki perasaan terlalu dalam, atau orang yang dengan kasar menolakmu tapi perasaanmu masih sedikit, lebih nyakitin yang mana sih?"

Kalo aku, lebih nyakitin orang tipe pertama. Tipe orang yang terlalu baik sama semua orang, yang meskipun dengan lembut dia bilang tidak, tapi susah buat tega mengabaikan yang jelas-jelas dia gak bisa punya perasaan lebih. Karena apa? Karena orang tipe kayak gini memberi banyak ruang untuk perasaan bisa berkembang jauh, lebih dalam, dan lebih besar dengan uluran waktu akibat perasaan gak enaknya dia buat menolak secara kata-kata dan sikap. Waktu kita akan habis untuk menebak-nebak setiap tingkah baiknya dia, yang kita gak sadar kalo itu biasa dia lakuin ke siapa aja. Ye namanye juge orang jatuh cinte, bute.

Dan ketika pada saatnya tiba, voila, bakal susah buat memangkas perasaan yang udah terlalu menggunung. Bakal lama ngeberesinnya, bakal lama ngebersihinnya, dan yang jelas sakit hatinya sembuhnya bakal lama. Orang yang jatuh cinta itu gak bisa ngeliat kenyataan pahit, kalau enggak dibilangin dan dibuktiin. Kalau bilang enggak, abaikan sekalian, biar ngeh. Bilang enggak tapi kok masih suka mbaik-mbaikin, apalagi nggombalin? Beuh.. Orang tipe ini nih, ibarat pisau tumpul yang dipake buat nyembelih kambing. Gak langsung tebas, kasian kambingnya. Ibarat jemuran terlalu basah di tali yang tipis, gondal gandul terombang ambing ra karuan.

Kalo tipe kedua, emang pasti rasanya kayak di bom atom. Udah bilang enggak, langsung dienyahkan, langsung diabaikan, langsung jaga jarak mak jret. Apalagi kalo orangnya sadis, ngomongnya atos. Beeuh.. pasti di awal tu bakal sakit banget, ha mbok yakin, tapi kan gak bakal berlangsung lama, karena kita langsung kebangun dan liat kenyataan. Ye gak? 

Perasaannya masih sedikit, jadi gampang kalo mau dipangkas dan dibersihin sampe abis. Orang tipe ini itu ibarat pestisida khusus gulma alias rumput liar, yang membasmi dengan cepat seluruh gulma sebelum jadi semak belukar dan mengacaukan tumbuhan lain. Mikirnya cakcek, gak lelet ambil keputusan mau bersikap gimana. Ditolak itu pasti sakit, tapi cara yang dilakukan orang tipe ini itu menurutku adalah yang paling bener dan mending. Enggak ya enggak, udah, abis. Selesai perkara. Gak ada tanda tanya, gak ada terlanjur sayang, gak ada yang lain-lain. 

Tapi lebih bagus tu kalo sisi baik tipe pertama dan kedua digabungin. Mikirnya gak lama, nolaknya baik-baik, tapi abis itu ya udah, ditinggal dulu, jaga jarak dulu. Ngasih waktu orang itu buat menetralkan perasaan. Menurutku sih. :)




















1 comment: