Friday, 20 December 2013

Waktu Berjalan Dengan Sangat Cepat

Gak kerasa ya, sebentar lagi udah mau pergantian semester. Padahal rasanya baru kemaren aja aku ospek di kampus yang jauhnya gak kira-kira itu.. (UII jakal km 14).

Aku mau bercerita tentang Salsabila ketika kuliah. Satu yang pasti, semakin hari aku semakin merasa bersyukur. Sekarang aku tau kenapa Dia menempatkan aku untuk kuliah di sana. Meskipun gak semuanya bahagia, tapi hikmahnya juga banyak kok. :)

Rumahku emang cuma di Bantul dan kalau ke kampus FE memakan waktu satu jam (kalo gak macet). Untuk itu orang tuaku mencarikan kos. Di dalam kos-kosan itulah aku belajar banyak. Aku belajar bagaimana menghadapi orang-orang luar jawa dengan kebudayaan dan tempramen yang beda-beda, aku belajar menekan egoisme untuk kemudian berbagi, dan yang paling penting aku belajar hemat. Aku bukan lagi Salsa yang tiap weekendnya ngehamburin duit untuk nyobain kafe baru atau nongkrong sendirian gak jelas gitu, kayak waktu SMA dulu. Enak aja kafe-kafean... Sekarang udah pake skala prioritas dong. Uangnya buat makan dan beli kebutuhan kos. Lagian mana sempet? Gak tau kenapa kuliah itu berasa 24 jam itu ga cukup. Iya kan, teman-teman? :")

Ternyata kuliah itu rasanya jauh lebih capek daripada pas SMA. Padahal waktu istirahatnya banyak. Mungkin karena, ehm.. t**ugas yang banyak kali ya......

Terus, di kos itu sebenernya juga buat melatih kemandirianku, yang sebelumnya aku gak mandiri blas ya kalo di rumah... Makan? cling langsung ada. Baju? cling langsung kering,halus,dan harum. Kamar kotor? pulang sekolah udah bersih. Kalo di kos mah mana ada kayak gituan, masa iya aku bawa rewang ke kos-kosan :))

 "Kenapa ndadak ngekos sih? kalo capek motoran tiap hari pake terus aja mobilnya."
 
Mobal-mobil gundulmu... Bensin mobil mahal, jarak bantul-kampus sejam belum ditambah macet, akan ada berapa liter bensin yang diboroskan? Sebelum aku ngekos, ayah dan ibuku dengan cermat menghitung biaya, ternyata lebih murah biaya kos dan keperluannya daripada biaya kalau aku naik mobil terus biaya bensinnya ditotalin. Belum lagi kalo nanti aku main-main seenaknya pake mobil. Pake motor lumayan irit sih, tapi badanku yang gak kuat. Sedih deh jadi orang yang gampang sakit, apalagi kalo kecapekan dan sering kena angin. Yeah, aku tau, itu aleman banget. Tapi sakjane kekebalan tubuhku yang aleman.

Sebelumnya aku gak pernah ikut mikirin biaya sih wkwk, mungkin itu hikmah karena caturdharma uii yang sangatlah..... ah, sudahlah, alhamdulillah orang tuaku masih mampu. Alhamdulillah aku adalah manusia beruntung yang masih bisa merasakan bangku perkuliahan :)

Yang bikin aku tambah bersyukur, di setiap sela waktu istirahat pergantian makul, aku masih bisa ngerasain makan enak, murah, dan bersih, bersama teman-teman yang selalu mengundang tawa, dan gak jalan kaki pula, tapi rame-rame diangkut oleh mobil seorang teman. Mereka selalu tau dimana aja tempat-tempat makan yang enak, kenyang, murah, dan bersih.

Masa kuliah ini, pernafasanku jadi sering terganggu. Karena kalau kuliah itu seolah dilegalkan banget buat ngerokok di area kampus. Gak kayak pas SMA, yang pengen ngrokok langsung pada ngacir ke burjo. Semoga aja seiring dengan berjalannya waktu di kampusku ada smoking area, kan caturdharmanya dah mahal ^^

Di dunia kuliah ini, aku bukan lagi aku yang sukanya nunda tugas dan gak belajar waktu mau ujian. Semoga itu akan bertahan sampai aku lulus kuliah hehe. Tapi di dunia kuliah ini, aku udah pernah salah jadwal UTS pancasila yang berujung aku harus ke perumahan ngori apalah itu namanya dengan hujan-hujanan jelata buat ketemu dosen.. untuk ngemis tugas pengganti. Itu kejadian paling mematikan pertama, yang aku alami ketika kuliah. Hikmahnya aku jadi tau, dunia kuliah itu emang bener-bener ga ada toleransi.

Di dunia kuliah ini, aku sedikit demi sedikit ketularan centil. Iya, aku jadi udah bisa dandan dan pakai baju cewek sekarang. Begitulah, semua ini karena pengaruh lingkungan. Ya tapi mbayanginnya gak usah gitu banget lho... Gak berlebihan kok. :))

Dunia perkuliahan, semakin banyak kisah-kisah baru yang mengasah kedewasaan kita, semakin banyak cerita-cerita complicated yang pas SMA gak pernah kudengar sama sekali cerita-cerita semacam itu. Mungkin itu sebagian kecil tanda kalau kita udah beranjak dewasa, hehehehe..

Ya gitu deh, kuliah emang gak sesimpel SMA.. tapi nikmatin aja :D















No comments:

Post a Comment