Saturday, 8 February 2014

Kepada @dinaaul

Kadang aku heran bagaimana bisa kamu bahagia dengan mudahnya. Kamu pernah bilang bahagia itu pilihan. Aku udah milih bahagia kok, tapi sepertinya kamu tetap lebih jago dalam urusan merasa bahagia.

Hanya dengan disodori makanan, wajahmu yang bete atau datar bisa berubah menjadi bahagia. Gerakan tanganmu untuk menyuap makanan juga nampak semangat. Habis itu kamu akan nampak lupa akan masalah yang kamu alami. Selain makanan, sepertinya Running Man ada di peringkat kedua dalam memperbaiki moodmu.

Gimana sih Din caranya biar bisa cepet bahagia lagi? Kamu tu nampak kuat Din. Kamu sering memandang masalah sebagai suatu hal yang lucu. Misalnya kamu lagi punya masalah, sebenernya itu masalah yang bikin panik, tapi kamu ceritanya sambil ketawa dan kamu ngadepinnya tenang-tenang aja. Padahal kalo aku jadi kamu, aku udah panik banget.

Tolong aku diajari caranya menyembunyikan rasa kesal, marah, sedih, dan kecewa dong. Dari semua temen yang aku punya, kamu yang paling pintar untuk tetap tenang meskipun hatimu lagi kacau. Bahkan waktu kamu salah jadwal UTS madas pun kamu masih bisa tertawa dan wisata kuliner.

Din, aku iri karo kowe.
Meskipun kamu besoknya masih nggak tau mau jadi apa, tapi aku iri sama duniamu ngurusin majalah BIAS jadi wartawan, terus dapet duit hasil keringet sendiri. Ya... meskipun akan berakhir kau semena-mena kan di akun online shop. Sebenernya kegiatanmu yang itu adalah mimpiku yang terpendam, Din. Ya gitu deh.

Kamu tau ngga Din, orang tuaku tu seneng lho kalo aku bergaul sama kamu. Mungkin karena kamu pinter dan mukamu keliatan alim. Aku ngga berniat bilang kok ke orang tuaku tentang gimana kelakuanmu kalau kamu udah ngebully aku. Mungkin kalau aku ngadu tentang kelakuanmu malah aku yang dikira fitnah.

Din, kamu pernah jatuh cinta ngga sih? Apa kamu cuma jatuh cinta sama makanan? Aku juga pengen lho kalo jatuh cinta nggak norak. Kamu kalo jatuh cinta kok tetep classy ya? Mungkin kamu belum ngrasain jatuh cinta yang bikin kamu norak aja kali ya.. Jadi jangan sombong dulu.

Din, terima kasih untuk pintu kamarmu yang amburadul yang selalu terbuka lebar untukku kalau aku lagi nglangut dan galau dan butuh wisata kuliner sama manusia lucu kayak kamu.

Din, aku udah libur semester. Kalo kamu selo aku mau main rumahmu ngopy running man.

Teruntuk,
yang di tembok teras rumahnya tertulis SCTR Dina.

Kecup basah dari,
Salsa.


















No comments:

Post a Comment