Sunday, 11 May 2014

Nyontek

Contek mencontek.

Sekarang aku lagi pengen mbahas kata itu. Ada sebagian orang yang masih fine-fine aja melakukan itu dan ada yang udah mulai insaf melakukan itu, di bangku perkuliahan. Aku sebenernya nggak peduli yang lainnya mau menghasilkan nilai mereka dengan cara yang layak dan benar atau enggak. Di kuliah ini, kalau buat aku pribadi, aku pengen menghasilkannya dengan usahaku sendiri.

Sebenernya dari awal masuk kuliah aku udah berniat untuk merubah kebiasaanku yang bener-bener melekat pas aku SMA yaitu "tukang nyontek dan nyontekin" aku merasa, apa ya, mau sampai kapan aku gak berusaha maksimal waktu ngerjain ujian? Mau sampai kapan aku nyontek terus? Kapan aku berkembangnya?

Tapi ya namanya juga hidup, kadang-kadang masih ada aja orang yang nggak ngeh sama maksudku. Ada aja yang masih mandang orang yang gak mau nyontekin itu sebagai orang yang sok-sokan, pelit ilmu. Ya kalo menurutku sih, karena aku udah gak mau nyontek, makanya aku gak mau dong diganggu dengan yang mau nyontek jawabanku. Dan menurutku orang yang pelit ilmu dan nyebeli  itu bukan yang gak mau nyontekin, tapi yang kalo dimintai tolong ngajarin materi sebelum ujian tiba, dia gak mau, dia bilang dia juga ga bisa, padahal dia bisa banget dan nilai dia paling bagus satu kelas. Menurutku, gak mau dicontekin adalah hal yang wajar ketika kamu udah belajar sampai nyaris gak tidur.

Aku cuma pengen di kuliah ini aku ngasih kesempatan sama diriku sendiri buat memperbaiki diri dan biar aku percaya sama kemampuanku sendiri. Secara kuliah itu udah mikirin masa depan banget. Semester satu jujur aja aku masih nyontek, tapi bisa diitung pake jari berapa kalinya. Aku masih dalam tahap adaptasi, tapi aku mulai kurang-kurangin yang namanya nyontek dan nyontekin. Dan semester dua ini niatku tu ya aku maunya ngerjain sendiri semua ujiannya, dan plis jangan diganggu. Aku juga gak bakal minta contekan lagi. -_-

Kalo menurutku sih kalo emang materinya terlalu banyak dan sulit, ya belajarlah dengan susah payah juga. Makin sulit materinya ya belajar dan berdoanya makin di gas lah. Udah tau sulit kok nggak ada effort. Kalo tetep ga bisa juga pas ngerjain? Ya udah, yang penting udah do the best.

Dan kalau emang belum mau buat menghilangkan budaya contek mencontek, kalo aku sih mendingan bikin kepekan, seenggaknya masih ada effort meskipun gak bersih. Effort buat nulis kecil-kecil di sebuah kertas. Dan kalo misal ketauan pengawas, yang rugi tu dirimu sendiri dan gak bawa-bawa temenmu yang kamu tanyain. Dari SMA aku biasanya bikin kepekan, bahkan sampe pernah ketauan. Dan bikin kepekan itu otomatis kamu masih belajar sedikit. Tapi sekarang, dari hati yang terdalam, aku pengen berubah dan menghilangkan kebiasaan buruk itu.

Kalau aku sih terserah aja orang lain tu masih nyontek apa enggak, tapi gak tau kalau mas Anang sama mas Dhani.

..

Ngga deng. Kalau aku sih terserah aja orang lain mau gimana, yang penting aku sih niatnya udah ga mau lagi nyontek dan nyontekin. Kalau mau belajar bareng ya ayo ayo aja, asal jangan pas ujian.

Kalau aku sih dulu nggak pernah nyalahin orang yang nggak mau ngasih contekan, dan bahasa orang yang nggak mau ngasih contekan tu beda-beda lho. Tinggal kitanya aja peka dan sungkan atau enggak. Kan serba salah mau jawab apa pas di cim buat tempat nyontek padahal dia mau ngerjain sendiri tanpa gangguan apapun. Bilang "aku gak mau contek-contekan" dibilang sok sokan. Bilang "Duh aku juga gak bisa nih." dibilang muna. Kalo aku sih ya tinggal mengandalkan kepekaan dan rasa sungkan aja sama mereka yang udah berniat baik pengen ngerjain sendiri.

Normalnya sih kalo orang udah kuliah, udah dewasa, pasti bisa kok ngerti dan gak nyalahin orang-orang kayak gitu. Karena kalau dari aku pribadi, nek aku nggak bisa ngerjain itu ya berarti salahku sendiri kenapa males belajar dan nggak ngluarin effort yang sebanding sama soalnya. Dan dulu meskipun suka nyontek, aku selalu ngerti kok perasaannya anak-anak rajin belajar. Udah belajar sampe larut malem susah payah pasti keki dong kalo dipaksa ngasih contekan ke anak pemalas kayak aku. Makanya aku sukanya bikin kepekan buat aku sendiri di stick note, dulu lho.

Intinya, aku sekarang ini fokusnya sama diri sendiri. Aku masih mau tolong menolong kalo soal tugas dan pr, tapi nggak pas ujian.

Terserah orang lain mau bilang apa, ini kan hidupku. Aku berhak melakukan suatu perubahan yang lebih baik buat masa depanku. Aku cuma nggak mau aja pas udah masuk dunia kerja, aku masih jadi orang yang gitu-gitu aja, males berusaha, males berdoa, nggak berkembang.

Aku sih nggak mau. Makanya aku ubah dari hal-hal kecil dulu. Salah satunya budaya ini.

Hufh.. Bete tauk :) :)

No comments:

Post a Comment