Tuesday, 22 July 2014

Kegiatan Baru

"Ayo Sals, daftar panitia makrab."

"Yok."

"Hah?! langsung YOK? seriusan?"

Begitulah. Baru-baru ini aku membuat suatu keputusan yang sangat besar. Eng.. Sebenernya nggak besar-besar amat. Tapi buat seorang Salsa yang hobi banget males-malesan, hidup nggak berguna ketika liburan, nongki-nongki gak jelas di cafe sambil ngemil-ngemil lucu... Iya, ini salah satu keputusan besar dalam hidupku selain aku yang dulu memutuskan ikut tonti dan disiks.. eh digembleng selama beberapa bulan sampe jadi jelek banget kayak tiang warna item (tapi dulu pas lebih jelek dari sekarang aku punya pacar sih... eum.)

Aku selalu menghindari hal-hal yang bikin aku kayak orang susah. Kalo dihadapkan sama hal susah, aku nggak mengutuk keadaan sih, aku jalani aja dengan santai. Tapi aku bukan tipe orang yang mencari kesusahan dan hobi menerjunkan diri di hal-hal yang rumit bikin pusing. Belakangan ini aku sadar, hidupku tu kok membosankan abis ya? Aku semacam pengen nyobain hal baru lagi, nambahin pengalaman dan cerita. Ya tau kan? Kalo aku nyobain hal baru pasti ada aja kebodohan yang kulakukan. Tapi semoga kali ini gak fatal-fatal banget... lets pray... 0:)

Baru-baru ini aku iseng ndaftar kepanitiaan. KE PA NI TI A AN. Salsa. KE PA NI TI A AN. Kalo yang udah kenal aku, pasti terasa janggal kalo denger aku ber-mi-nat daftar kepanitiaan. Aku cuma ikut kepanitiaan yang emang otomatis aku harus ikutan, misalnya kayak LBB.. kan aku anak tonti. Pentas tunggal... kan aku anak teater. Jadi aku bukanlah anak yang dengan senang hati ikut oprec kepanitiaan. Nggak tau... Mungkin saking bosennya aku sama kuliah yang monoton dan membosankan. Aku ingin suatu hal yang beda yang mungkin sekalian bisa buat belajar teamwork. ((( belajar teamwork ))) Yeah, aku bukan tipe orang yang akan melakukan suatu hal yang tidak benar-benar aku inginkan. Untuk bikin aku bergerak, butuh suatu tenaga besar, entah itu motivasi luar biasa, atau...

Kebosanan yang amat teramat sangat sampai membuat aku hidup kayak sampah......

Jadilah aku mendaftar panitia makrab. Jujur awalnya cuma pengen jadi pemandu, yang deket sama adek kelas, bercanda sama mereka, ngarahin mereka. Menurutku itu simpel, sebelum hari H gak kerja terlalu banyak, pas hari H ikut sightseeing di pegunungan sambil ngobrol sama mereka, dan lagian aku juga udah berkali-kali dihadapkan sama dedek dedek gemes. Waktu ospek, waktu LBB, pasti aku selalu jadi kakak kakak yang manis lucu dan baik hati 0:)

Pas wawancara, berkali-kali aku berjumawa kalau aku anak tonti dengan fisik kuat jadi gakpapa kalo memandu hiking dan aku suka melucu, ngode gidude biar jadi pemandu pas makrab. Bahkan disuruh kenalan sama kakak angkatan pun aku jabanin agar membuktikan kalau aku orangnya cepat kenal dengan orang lain...

"Kamu PD ya.."

"Ada prestasi?"

"Err.. cuma lomba baris berbaris sih mas, mbak."

"Jadi anak tonti ya.. Oke. Berarti disiplin dong ya?"
"Berarti tegas dong ya?"
"Berarti biasa digembleng ya?"

Aku punya firasat enggak enak sejak saat itu.

"Kamu memilih divisi pemandu... dan kesehatan. Berapa persen yakin?"

"95 dan 5."

God, please, pemandu please.

Setelah ditanyain bisa nggambar apa enggak dan aku malah nggambar ikan-ikan rakyat di bikini bottomnya spongebob squarepants kemudian tiga kakak angkatan menahan tawa bahkan ketika aku hanya sekedar berbicara....

"Kok ikan sih dek?!" Kata salah satu mas-mas sambil membentuk ekspresi yang mengatakan "ini anak kok... ah, gue letih."

"Kalau gambar logo manajemen komuniti gimana?"

"Err.. itu.. ngg.." Aku menatap dada mas-mas dengan kringetan. Iya, soalnya dia pake baju yang ada logo MC nya.

"Yaudah gausah gapapa."

Selesai juga wawancara pada hari itu. Kata Dhea, mereka bilang aku gila. Baiklah. Mengingat jawaban macam apa saja yang sudah kulontarkan kepada mereka, wajar saja mereka bilang aku gila dan sepanjang wawancara mereka selalu menahan tawa melihat gaya bicaraku yang agak aneh em.. aneh banget maksudnya.

**

Hari pengumuman pun dimulai. Jujur aja aku nggak yakin aku diterima dengan kelakuanku yang lepas kendali kumat bikin orang ketawa pas wawancara. Tapi aku keterima. Mungkin karena yang ndaftar kurang :| Mungkin karena mas sama mbaknya udah capek cari yang mau daftar :|

Aku terus-terusan ngetawain temen-temenku yang namanya dipanggil jadi koor Pubdekdok, koor acara, dan koor koor lainnya. Sampai tiba saatnya divisi yang kalo nggak ada divisi ini, kalian semua nggak makan. Gitu katanya. Nama-nama temen yang aku kenal dipanggilin satu-satu.. sampai akhirnya..

"Dengan koor... Salsabila Annisa Azmi."

A... Apa? Tiba-tiba dunia berhenti berputar. Temen-temen koor yang tadi aku sorakin dan ketawain sambil aku ejekin pake pose sembah sujud... mereka rame-rame ketawa pas di telingaku. Sebelum itu.. Aku bercanda tawa sama temen-temen yang akhirnya kepilih di divisi yang sama kayak aku..

"Pokoknya nanti Cica yang jadi ketua makrab 2014 hoahahaha..."

"Sembah dulu... hoahahahaha..."

"Aku tau banget pasti kamu pas wawancara bilang kalo kamu gamau ikut panitia makrab kalo ngga jadi ketua kan?! iya kan?! hoahahahahaha..."

"Kalian semua bakal jadi koor! jangan ngarep jadi pemandu dengan skill kepemimpinan kalian yang hebat banget hoahahahaha..."

Aku kemudian ingin jadi butiran debu ketika mengingat perkataanku pada mereka.. kemudian mereka tiba-tiba sudah mengerumuniku sambil memasang tampang merah-merah nahan ketawa...

"Gimana, bos?"

"Sembah dulu... HOAHAHAHAHAHAHA."

Aku hanya bisa tersenyum kecut. Hasil wawancaraku yang gila itu bener-bener jauh diluar ekspektasiku.

Awalnya aku panik. Iya, mungkin bagi orang-orang kayak kalian diluar sana yang udah terbiasa ikut organisasi, panitia, dan ribet-ribetan bareng semasa SMA hal kayak yang aku alami emang cuma piece of cake. Tapi aku bener-bener hampir ngga pernah ikut kepanitiaan dan ribet. Aku jarang mengemukakan pendapat waktu rapat, kontribusiku ngevent waktu SMA pun kecil banget, pokoknya... ya gitu deh. Tau sendiri lah. Waktu yang lainnya ngurusin usdan, rapat, dan bahkan LPJ kemanakah aku pergi? aku sedang asik-asikan nongkrong ngemil cantik sama temen-temen seloku yang lain...

Kupikir aku bakal mulai dulu dari yang bawah-bawah.. ya cuma staf biasa tapi aku bisa ngusahain sekuat tenaga mbantuin tapi ternyata huhah.. huhah... buat aku ini merupakan sebuah tanggung jawab besar... buat aku ini ngga kecil....

Tapi bagaimanapun juga, aku udah bikin keputusan ini dengan matang. Setiap pilihan yang aku ambil, aku harus tanggung jawab dan menjalaninya sampai tuntas. Sebelum aku memutuskan ikutan hal yang dulu paling aku hindari ini, aku udah pikirin mateng-mateng. Dan nggak selamanya juga kan aku berdiam diri di zona nyamanku dan jadi orang yang gitu-gitu aja? Jadi.. buat yang memutuskan aku dengan jabatan ini, siapapun itu, kesambet apapun itu, terima kasih. Aku akan benar-benar belajar dari sini dan mulai sekarang :)

Sejauh ini seru. Ternyata gak seburuk dan seribet yang aku bayangin. Semua saling bantu dan aku ngga sendirian. Semua juga mau ajarin aku. Alhamdulillah.. Semoga lancar sampai hari H :D












No comments:

Post a Comment