Friday, 12 September 2014

Bukan Tentang Spion

Ngrusakin barang lagi... Ngrusakin barang lagi....
I've never been this careless. Hm.. Selama sebulan terakhir ini aku merasa jadi orang yang sering ngeblank dan sering banget careless nggak tertolong. Mulai dari mbuang tusuk pentol bakso jamur Imus padahal dia udah nungguin aku mbalikin tusuk pentolnya, salah pengertian tentang harga catering di lokasi makrab bulan depan, masih banyak lagi.. dan sampai juga pada ini....

Bulan ini otakku yang biasanya zonk, mikirin yang santai-santai aja, ngga pernah buat mikir berat-berat dan berpusing-pusing tiba tiba dikasih banyak banget pikiran. Ya begitulah, namanya juga orang nggak genah pengen merubah diri menjadi lebih baik. Kaget kalo disuruh mikir banyak-banyak.... Di jalan nggak fokus.... Dan

Plethak.




Waktu mau jubung nih, membawa banyak pikiran di otak tentang...

Rapat verifikasi,
Teknis hari H,
Segalanya yang masih menggantung, tentunya bukan soal cinta-cintaan,
Temen satu panitia yang ngeselin,
Verifikasi LEM DPM yang katanya susah diterjang bikin panik,
Segalanya yang serba baru buat aku dan selalu aja bikin aku bingung serta kelabakan.
Jadwal hasil key in yang absurd abis antar sesi nya...

Nggak, aku nggak nyerah. Kalau aku nyerah, aku malu sama orang-orang yang udah ngejudge dan ngremehin aku di luar sana. Segimanapun capek dan pengen nangisnya gara-gara kesibukan ini aku tetep ingin menapaki jalan di luar zona nyamanku selama ini. Aku benci hidupku yang nggak ngapa-ngapain dan cuma bisa enak-enakan. Aku benci setiap saat harus merasa nggak ada apa-apanya dan merasa zonk. Ya begitulah, aku merasa ada yang kurang di hidupku dan aku kayak gini karena lagi mencari sesuatu yang berbeda.. dan aku nggak mau ngebuang kesempatan satu ini, aku bakal cari pembelajaran sebanyak-banyaknya. Besoknya kalo ini udah kelar, aku mau cari lagi sesuatu yang baru. Pokoknya.. aku mau lakuin semuanya yang dulu aku hindarin tapi sebenarnya penting.Tolong semangati aku ya yang baca ini. (iuh.)

Pokoknya disaat aku merasa berat dengan semua ini aku selalu inget tujuan awal aja deh.

Ya maaf kalo pembahasan ini bukan tentang bagaimana bisa spion mobil itu pecah. Tapi ya singkatnya aku terburu-buru dan mengemudi dengan keadaan pikiran tidak stabil kemudian menyerempet spion mobil orang lain.

Kemudian di tepi jalan aku menatap nanar spion pecah jazz abu abu milik orang tuaku itu... Nggak mikirin apa apa...  Tapi satu yang kutau pasti,

Jangan terlalu lama dan sering melihat masa lalu. Jangan terlalu sering melihat ke belakang. Sekali kali mungkin, lihatlah ke samping dan yang paling utama lihatlah ke depan. Enggak deng, dalam hidup ini kita harus melihat ke segala arah. Lihat ke samping, lihat masa sekarang. Lihat ke depan dan merencanakan untuk pergi ke sana juga penting. Tapi untuk melihat ke belakang, ke masa lalu, jangan terlalu sering. Pasti nanti jadinya kacau. Hm, sebenernya bukan cuma masa lalu yang gak boleh keseringan diliat terus yang lainnya juga gak diliat. Semuanya harus ada porsinya sendiri-sendiri, nggak boleh berlebihan dari sisi mana pun.

Spion itu juga menyindirku sebenernya. Ah, yaudah. Gak usah ditulis lah.

Lain kali kalau mengemudi mungkin aku harus lebih sabar dan berfikiran tenang.






1 comment:

  1. Hello Salsabila,
    Saya Tiesa dari Zalora Indonesia, kami ingin mengundang blog kamu untuk bekerjasama, can i have your email address? Many Thanks to you :)

    ReplyDelete