Saturday, 8 November 2014

My New Color of My Life, Management Great Night United Moment (MAGNUM) 2014

Aku kembali menjadi Salsa yang setiap harinya sibuk nonton drama korea sambil ngemil, mensyukuri nikmat tubuh yang nggak bisa gendut ini. Sebelumnya aku mau peringatkan jika post ini akan sangat panjang. Maaf, muncul di home blogspot kalian tapi kali ini dengan post yang sangat panjang. First question, kenapa aku selalu menceburkan diri ke dalam sesuatu yang berbau tradisi ya? Hahaha.

Dulu aku ikut tontinya smada yang terkenal "auuum" itu, full tradisi, kebanggaan, yang semacam itu. Baiklah, FE UII punya tradisi juga ternyata. Yaitu makrab untuk menyambut mahasiswa mahasiswi baru. Katanya, dari makrab inilah bisa terbentuk HMJM MC (Management Community). Tradisinya lagi, nama makrabnya pasti berawalan "MAG", yang artinya management. Belakangnya terserah apa sesuai kreatifitas angkatan masing-masing.

Bersyukurlah pada hidup monotonku yang sangat monoton, meskipun itu menghasilkan IP yang memuaskan dan melebihi target pribadiku tapi ternyata aku sangat bosan. Setelah rempong-rempongan di organisasi semi ekskul yaitu Kanthi Smada akhirnya untuk kedua kalinya aku mau rempong lagi dengan daftar organizing comittee makrab manajemen 2014.

Satu kalimat intinya, hidupku jadi berwarna. Aku banyak banget mengalami aktivitas yang nggak pernah aku bayangin sebelumnya, dan nggak pernah nyangka bisa aku lakuin dengan aku yang kayak gini. Waktu ditanya apa motivasiku daftar oprec OC dengan CV kepanitiaan waktu SMA yang udah basi (terakhir ngevent tahun 2012 dan itu kontribusinya kecil buanget) aku cuma bisa jawab

Karena aku pengen belajar, dan pengen cari sesuatu yang baru dalam hidupku yang monoton.

Waktu itu aku diinterview dengan sangat lama. Padahal yang lain cuma sebentar. Dari disuruh ceritain pengalamanku jadi ketua kelas dengan isi anak-anak geng sekolah SMA, sampai nggambar tokoh figuran di spongebob pun aku jabanin. Aku gak peduli kakak-kakak yang interview aku nahan ketawa. Pulang interview aku langsung yakin aku ngga keterima. Entah kenapa.

Tapi diluar dugaan aku keterima. Dan satu hal sinting lagi, aku jadi koor. Dari empat ratus orang pendaftar dan enam puluh tujuh yang keterima itu, why me? Why god whyyyy... awalnya pengen langsung resign.

Sejak aku liat temen-temen SMA ku yang event addict nangis gara-gara event aku selalu tau jadi koor itu nggak gampang, tanggung jawabnya lebih besar dibanding yang lain. Makanya, waktu namaku disebut dan aku suruh berdiri bareng sama koor divisi-divisi yang lain, rasanya aku pengen pingsan aja. Bagai nutrisari yang hilang jika diseduh, seperti itulah aku ketika berdiri bersama mereka, yang hampir semuanya anak HMJ, atau pas SMA jadi orang penting di OSIS.

Yang kenal sama aku pasti tau segimana clumsy, PANIKAN, berantakan, selenekan nya aku. Seumur hidup aku ngga pernah suka memimpin. Jadi ketua kelas waktu kelas tiga dengan isi kelas anak-anak geng SMA aja udah keossss bikin aku marah-marah mendes setiap hari dan itu mengurangi kecantikan kulitku...... :(

Baiklah, aku buta soal rapat, bikin anggaran, dan tetek bengeknya. Setiap Minggu, ada rapat, namanya rapat inti-koor. Rapat yang sangat mengganggu jadwal liburan bersama keluarga itu benar-benar membuatku rindu untuk saat ini. Mereka semua yang ajarin aku dengan sabar, meski di belakang pasti ada yang ngatain aku bego, but nevermind... yang penting mereka mau ajarin aku dengan sabar dan nggak marah-marah. Intinya, aku dapet banyak banget ilmu dari mereka.

Awal perkenalan diri aku udah jujur, daripada ekspektasi mereka ketinggian.. ya aku semacam "hai, aku salsa. aku dulu pas SMA anak yang pulang sekolah langsung pulang, atau main ga jelas dulu. buta total soal ngevent. sekarang kakak kakak angkatan kayaknya abis salah pilih. Senang bisa bergabung nongkrong yang akhirnya nggak ngghibah atau nyinta tapi ngomongin hal bermanfaat, sama kalian."

Ah, how I miss them... their pacok-pacokan, their mager action, their ngaret, all about us pokoknya. Aku yang awalnya minder dan selalu ngga nyaman kalau rapat, akhirnya selalu pengen ketemu mereka terus. Pokoknya makasih deh buat mereka, yang selalu mengerti aku dan mau ngajarin aku segala sesuatunya dengan sabar dan tulus. :)

"Kalau lo merasa kakak tingkat salah udah milih lo, ya lo buktiin lah.. kalau sebenernya mereka nggak salah milih lo. Jangan sampe mereka jadi beneran mikir kalo mereka salah milih lo. Kalo menurut gue meskipun lo berantakan tapi lo mampu jalanin ini semua."

"Sal, kamu harus tau, lebih enak ngajarin orang yang merasa bodoh daripada ngajarin orang yang ngerasa udah pinter."

"Belom dijalanin kok bilang nggak bisa? Semangat Salsa, aku tau kamu pasti bisa."

Anyway, aku ada di divisi konsumsi. Bisa bayangin dong, betapa pengen nangisnya aku pada awalnya? Konsumsi? So not me. Dan koor.. so so so so not me puhlease. Ini rasanya kayak berniat ninggalin zona nyaman dengan jalan kaki, tapi dikasih pesawat jet buat ninggalin.

Mulai dari bikin anggaran berdasar survey,
Survey ke lokasi makrab dengan perjalanan 7 jam,
Verifikasi proposal ke HMJM LEM DPM yang kadang bisa sampe jam 3 atau 4 pagi demi ngejar deadline pembukaan stand..
Sampe berdebat soal anggaran dengan dusta yang keluar dari mulut agar anggaran divisi nggak dipangkas saat verif. Sekarang eventnya udah selesai malah bilang itu semua seru :))

Mungkin konsumsi kalau di event sehari doang kagak rempong ya, malah cenderung ngga kerja. Tapi ini makrab, di alam, di desa, tiga hari dua malem. Berkali-kali aku diingetin kalau divisiku krusial. Ribet sih, tapi berkat mereka


kiri kanan: Mitha, Imas, aku, kakak SC kami yang paling malaikat, Fiqha, Cica, Nur.

Semua masalah divisi yang datang silih berganti jadi nggak terasa berat buat dijalani. Bersyukur, di pengalaman pertamaku ngevent yang bener-bener kerja ini, aku punya partner kayak mereka. Yang rela dimandatin survey dari selatan ke utara, yang rela bawa dua gas tiga kilo pake motor, yang rela rumahnya dipenuhi oleh barang-barang dapur, yang rela nemenin aku yang lagi panik ngadepin segala masalah yang ada meskipun itu udah diatas jam malem mereka.

Terima kasih, teman-teman. Udah mau sabar menerima pembagian jobdesk yang berantakan, dan membantuku juga untuk merapikannya. Terima kasih sudah hadir di dalam proses pembelajaran berkesan ini.

Aku bener-bener kangen momen di mana aku sekuat tenaga belajar ngomong pake bahasa jawa krama buat memudahkan prosesku berkoordinasi dengan warga-warga yang menyediakan makanan di sana. Sosialisasi ke mereka, ngobrol basa basi biar mereka trust sama kami, dan lainnya. Mereka bisa bahasa indonesia, tapi jadinya suka agak miskom gitu.. jadi mau ngga mau ya aku yang harus belajar. Dan lagipula, aku nggak enak juga kalau tiap ngomong, ditimpalinya pake bahasa krama. Jleb banget. Malu. Paling kangen sama Bu Kus lah... baiiiik banget orangnya. Bahkan kami ditawari tidur di rumah beliau. Sebenernya mau sih bu, tapi nanti kalau ketauan yang lain, rumah ibu jadi penuh dong (??) Bu Kus ini yang punya jasa catering di perkebunan teh pagilaran,tapi selalu minta bantuan warga lainnya buat masakin pesenan.

Ah, tu kan kangen kan.... betapa baik dan ramahnya orang di sana. :")

Satu lagi pengalaman yang mengesankan, yaitu aku ngerasain nyuci seratus piring. Iya, piring. Jadi, tradisi makrab di kampusku itu, kalau makan pasti prasmanan. Pokoknya usahain prasmanan, pokoknya kudu dikoordinasiin gimanapun caranya. Hahaha. Akibatnya menimbulkan banyak piring kotor.. emang ada warga yang nyuciin, tapi temen-temen konsum yang lain ikutan nyuci, yaudah aku nyuci aja.

Yang bikin kangen itu ngobrol-ngobrol sama warga pas lagi cuci-cuci gitu... Ah pokoknya kangen deh sama ibu-ibu pagilaran. Udah baik, lucu lagi :)) ratusan piring ngga kerasa capek. Meskipun aku jarang cuci piring kalo di rumah, ternyata ratusan piring ngga kerasa capek kalo dilakuin sambil ketawa ketiwi dan mainan air. Hahaha.

Kangen jubung, kangen garage sale sunmor, dan yang paling penting kangen perjuangan divisiku buat nembusin tender cateringnya ospek fakultas yang daridulu ngga pernah tembus itu. Semacam reseller nasi box gitu lah. Masih kebayang euforianya waktu tendernya tembus. Aku emang bersyukur banget dikasih partner kerja kayak mereka yang ada di foto tadi..

Agak heran nih sama temenku yang jadi koor acara, kenapa U di Magnum yang tadinya Unforgettable diganti United kayak nama club sepakbola? Padahal ini bener-bener....



 Unforgettable.





















No comments:

Post a Comment