Wednesday, 27 July 2016

Gak Punya Teori

Dalam waktu kurang lebih 10 menit, aku udah bisa akrab sama berbagai orang asing. Akhir-akhir ini, aku malah berkenalan dan ngobrol dengan orang-orang yang tadinya asing. Kenalanku semakin banyak.

Dapet temen di sosial media? Okelah. Pasti suatu saat nanti aku diajak atau ngajak ketemuan, ngobrol, bikin mereka ketawa, aku selalu merasa mudah untuk menyesuaikan obrolan masing-masing orang. Besoknya aku dapet temen baru, bahkan sahabat baru. Kenalanku semakin banyak dan banyak lagi.

Kalau pergi ke suatu tempat dan ketemu temen, aku gak segan-segan teriakin namanya dari jauh sampe orang itu malu sendiri ngeliatnya. Cowok atau cewek. Lagi sama pacarnya atau enggak. Aku gak peduli langsung aku samperin aja dengan gak tau malu, ngobrol sok deket.

Gak tanggung-tanggung, lagi antri atau naik pesawat aja udah ngajak ngomong orang di sampingku. Dalam waktu 2 jam, aku udah bisa tau anaknya sekolah di mana, anaknya berapa, kerja di mana, dia pernah dicopet, pernah ditipu, dan sebagainya. Kayaknya mulut ini bakal kanker kalau diem kelamaan. 

Dan lagi, meskipun mukaku kayak kacang tanah yang baru aja dicabut dari tanah, aku udah biasa banget dengan hal-hal kayak: ngobrol sama seorang cowok di sms atau sosmed, ajak ketemuan, ngobrol bareng sambil makan, jalan bareng, pulangnya sms, "thank you for today", besoknya diulangi, sampe jadi pacar atau minimal hts an. Enak? Iya enak. Tapi itu dulu, sekarang aku udah banyak kerjaan, jadinya udah tobat menjadi mendes cinta.

Aku emang segampang itu dekat dengan orang.

Jadi aku gak ngerti sama satu hal,

Kenapa di depan satu orang, semua itu menghilang tak berbekas? Bersuara aja aku gak mampu.

Ya lord... Gak masuk akal :))

Ketika dia muncul rasanya semua perhatianku tersedot ke satu objek aja, sampe lupa bersuara, sampe samping-sampingnya dia blur, sampe aku gak denger apapun yang temenku bilang saat itu.

Gila.

Semua kalimat yang udah aku persiapkan dari jauh-jauh hari, tiba-tiba ilang entah kemana ketika aku melihat orang itu. Gak usah lah cuma jarak tiga langkah, ngeliat dari jauh aja aku udah bisu sekian menit. Otak udah langsung kekunci.

Satu orang itu aja. 

Aku gak punya teori apa-apa untuk menjelaskan kelakuanku yang satu itu karena sebelum-sebelumnya, gak pernah aku kayak gitu banget kalau ketemu sama orang. 

Apa jangan-jangan ini penyakit ya?



No comments:

Post a Comment