Friday, 18 November 2016

Perjuangan Kompre: -1 Poin Lagi Gak Lulus

17 November 2016

Aku dinyatakan lulus dalam ujian komprehensif yang membuatku kehilangan bobot 3 kilo demi memikirkannya mati-matian. Iya, ujian kompre yang selalu bikin orang-orang tegar menangis di lorong-lorong ruang dosen, bahkan bahagia sampai menangis tersedu.

ya Allah muke. Abis nangis tu.


Memang semenegangkan itu ujian kompre. Kebetulan karena aku prodi manajemen, aku harus mempelajari 4 mata kuliah yang masing-masing bobotnya 6sks: manajemen SDM, manajemen operasional, manajemen pemasaran, dan manajemen keuangan. Dan itu materinya buanyak banget. Mana gak tau kan yang nanti bakal ditanyain dan didebat yang mana? Hanya orang brilian yang bisa lulus hanya dengan belajar menggunakan sistem SKS. Rata-rata pada udah mulai belajar H-1 bulan sebelum mereka mendaftar kompre. Tapi aku? Wkwk.

Btw cita-citaku kalau udah lulus kompre adalah nyobain boomerang.

Sebenarnya aku pesimis banget pada awalnya.

H-2 minggu tanggal aku kompre, aku masih sibuk ngeliput ini itu dan pulang larut malam terus. Bahkan pas belajar bareng sama temen-temenku di Starbuck Hartono, aku harus meninggalkan mereka buat liputan Pinasthika yang kebetulan juga di Hartono Mall.

Sebenarnya yang paling banyak jadi korban perjambuan (jambu:janjimubusuk) adalah Dimas. Well kami kan sekelompok dan tiap janjian belajar bareng sama dia, gak usah deh baru sejam, baru 5 menit atau 10 menit deh, ku udah harus meninggalkannya sendirian di suatu kafe atau di perpustakaan, demi jadwal liputan yang banyak dadakannya. Sampe ditanyain Dimas, “kamu gak boleh break bentar ya? Kamu bukannya belum nyentuh materi SDM? Gakpapa sih cuman ngingetin aja.. kita ujian sebentar lagi.”

Deg. Aku terlalu asique dan lupa kalau aku mau kompre.

Bener juga sih dia. Apalagi aku selalu kesulitan terkait materi manajemen SDM. Nekat abis. Temen-temenku udah belajar banyak, aku masih dasarannya aja dan sama sekali belum baca materi SDM. Aku makin sadar pas datang ke komprenya geng kpop, itu, si Ewid dan Cica. Melihat kebahagiaan mereka pas dinyatakan lulus, aku jadi semakin tergerak untuk break dan fokus belajar.

Setelah pontang-panting di Pinasthika ku diperbolehkan break. Kemudian ritual sehari-hariku adalah pontang-panting belajar bareng sama siapapun itu.

Hal paling ga mashook adalah ketika aku dan Dimas bikin arisan kek potongan kertas dilipet gitu isinya kisi-kisi pertanyaan kompre seluruh matkul. Dikresekin. Abis itu gantian ngambil kertasnya sambil ngejawabin. Diliatin orang-orang yang juga lagi nongkrong di kafe. Dikira arisan kali. Segitu pengennya lulus tauk. Niatnya sih mempersiapkan diri atas pertanyaan yang unexpected gitu :))

Semakin mendekati hari H badanku udah kayak partai nasdem. Panas adem. Haha lucu ga? Ketawa dong. Tiap mau tidur kepikiran materi, bangun-bangun setengah sadar ngigau materi, setiap mau cuci piring tiba-tiba menggumam tentang materi.

Semakin mendekati hari H, belajarku cuman sama Dimas doang dan ga ada orang netral yang ga panik gitu, jadi kami semakin panik. Dhea sama Embun udah capek, hari mereka kompre masih kejauhan dan mereka butuh istirahat.

**

Saking spanengnya, pas hari H, aku adalah anak kompre yang dateng paling awal di kampus. Di parkiran motor cuman ada motor w doang... Harusnya kompre setengah 9 tapi aku dateng jam 7. Ya silakan ngakak. Abis itu cuma bisa baca materi sambil ngemil sariroti. Tak lama kemudian terdengar suara langkah sepatu, ternyata itu Dimas.

“Gilak. Pagi banget, Sals?!”
“Lah kamu juga kepagian keleus!”
“Iya nih Sals, mules, deg-degan, pengen cepet selesai makannya berangkat kepagian, asem aku turun dari mobil kakiku lemes banget,”

Ya elah ternyata sama aja. Sebenernya w pas naik tangga udah deg-degan banget sampe kaki kayak jelly. Alay banget sampe harus pegangan. Serem banget deg-degannya emang. Anak kompre pasti paham!

Ya udah akhirnya kami belajar lagi sambil ngemilin sariroti, duduk di tengah teras aula yang jembar. Sampai anak kompre kelompok lain berdatangan dan ikut bergabung dalam kegiatan muhasabah (?) pagi itu.

Pas kompre, aku jatoh banget di manajemen SDM. Jantung mau copot pas pak petugasnya nyuruh aku dan Dimas ke ruangannya dosen SDM. Padahal belom ada sebelum kami yang masuk ke situ. Mau nanya ke siapa coba tentang soalnya? kali aja sama kan.. Mana aku belum selesai review materi SDM yang baru aku sentuh sedikit! Gila emang rasanya.

Di lorong-lorong ruang dosen itu ku berjalan dalam diam di samping Dimas yang komat-kamit baca doa. Sampe depan pintu ruang dosennya.... Ga ada yang mau langsung masuk. :))

“Siapa nih siapa nih yang masuk duluan? Aku apa kamu?”

Hening. 
Ya gak ada yang mau duluan lah. Maunya yang kedua, biar bisa nanya dosen tu tanya apa aja.

“Ya udah Sals pingsut aja gimana?” tanya Dimas kalemya.

Dim????? Disaat kayak gitu???? Pingsut lho??

“Cepet Sals pingsut. Pingsut pingsut pingsut!” doi udah siap-siap gerakan pingsut ni.

Tapi akhirnya aku manut dijak pingsut. Bazelak og. Terus aku kalah, tapi mbuh ngopo Dimas malah langsung pegang gagang pintu, pas arep mlebu ruangan dosen bilang, “aku aja lah, pengen cepet selesai nih. Bye.”

Monyet. Terus ngapain pingsut dramatis????

Abis itu Dimas keluar ruangan dan doi memberitahuku semua pertanyaan yang dia terima. Lega banget ya Allah.

“12 fungsi operasional dijelasin sampe mulut berbusa, suruh pilih teori motivasi, terus—“
“Eh masnya langsung aja ke atas lagi! Ke dosen pemasaran ya!” dipotong deh sama petugas kompre L Andwae chinguyaaaaaaa L PLEASE COME BACK AKU BUTUH KISI KISI UTUH TIDAAAK AKU BARU BELAJAR SDM H-2 AKU GA TAU APA APA

Yauda sebelum aku masuk, aku membaca kilat materi dari 2 kisi-kisi tersebut. Sumpah demi apa ya aku paling gak paham soal manajemen SDM. Uanjriiitnya adalah, yang ditanyain ke aku beda sama yang Dimas dapet. Yang sama plek cuma 12 fungsi operasional SDM.

Soal teori motivasi, Dimas bebas memilih mau expand yang mana, dan aku malah dikasih teori Victor Vroom yang susahnya mit amit itu. Mana ditanyain rumusnya WHAT THE?? anak yang ambil konsentrasi manajemen SDM aja mengakui kalau itu susah... Aku sukses mengarang indah dan dosennya senyum-senyum sendiri dengerin jawabanku. Diajak debat jawabanku makin mlengse. 

What.. What.. please get me out of here pas kuliah SDM kerjaanku cuma tidur please.

“Wah, kalau kayak gini nilai kamu cuma satu, mbak,” kata dosen SDM sambil senyum-senyum prihatin.

Deg. Oh no. Mental rontok. 

Yang bisa aku jawab lancar jaya cuman 12 fungsi operasional SDM karena aku udah ngapalin garis besarnya lagi sebelum masuk ruangan.

“Ya udah mbak, sudah cukup, keluar aja,” kata dosen sambil mengembalikan kartu ijoku, tatapannya sinis.

AKU DIUSIR. DI-U-SIR

Udah deh lemes pengen pingsan. 
Ini gimana caranya aku lulus? Belom-belom nilaiku dapetnya cuman satu. Aku kehilangan terlalu banyak poin, bagaimana caraku menutupnya dengan 3 matkul selanjutnya? Padahal dosennya juga susah.

Nangis deh gue. Literally nangis sambil jalan balik ke ruang dosen atas.

Aku balik ke ruang dosen atas dengan mata sembab dan merah. Dirubung temen-temen yang mau “wawancara” tadi ditanyain apa aja? Sudah wajar dilakukan wawancara macam itu agar yang selanjutnya bisa siap. Soalnya emang materinya banyak mana ngerti yg keluar yg mana woy. Padahal mah soalnya juga gak pasti sama persis tiap orangnya... Emang udah jadi kebiasaan aja.

“Seenggaknya kamu dapet 1, Sal. Masih ada nyawanya. Kecuali kalau kamu dapet nol. Kalau itu mah kamu udah selesai,” kata seorang teman.

Tapi aku masih tidak bisa menahan tangis penyesalan. Shock abis. Nyesel pas kuliah SDM cuman tidur doang. Pesimis langsung menyerang. Sekeliling langsung membisu kayaknya ketakutanku menular ke mereka omg. Aku nangis-nangis tanpa suara di samping si Dimas yang cuma bisa menatapku dengan iba. Gara-gara itu aku jadi semakin merasa menyedihkan dan aku nangis tanpa suara gak berhenti-berhenti lagi. Nyesel banget pokoknya.


“Masih ada tiga mata kuliah lagi yang dulu kamu dapet straight A lho. Jangan nangis dulu, Sals,” si Dimas akhirnya waras kembali. Iye, soalnya dia lancar jaya tanpa hambatan berarti.

Yaudah, cuma bisa terus-terusan berdoa sambil menunggu giliran maju pemasaran, operasional, dan keuangan. Keajaiban pun datang, doaku langsung dikabulkan. Pada tiga mata kuliah itu aku lancarrrrr banget. Ga ada hambatan berarti.

Waktu pengumuman, aku nangis lagi. Aku dapet C. Bukan karena ga puas sih, tapi karena lega banget. Aku melihat score di samping namaku dan nilaiku cuman 7 poin doang (masing-masing matkul nilai maksimalnya 3 poin, nilai maksimal adalah 12 poin). Kurang satu poin lagi, aku udah gak lulus, karena batas lulusnya emang 7 poin.

Jadi pas itu keuangan, operasional, dan pemasaran aku berhasil mendapatkan masing-masing 2 poin... dan SDM... tentu saja... 1 point only. Lega luar biasa. Alhamdulillah Allahuakbar.



Jujur aja aku gak peduli soal nilaiku yang C walaupun ini pertama kalinya dalam hidup perkuliahanku ada nilai C di transkrip. Ujian kompre emang serem banget bagiku yang baru mulai belajar H-2 minggu. Lagian 0 sks.. Lol. Jadi ya... tetap bersyukur banget :D



 bersama geng kpop


bersama best support system






3 comments: