Saturday, 6 May 2017

Budaya Traktiran

"Oh kamu udah acc? Traktiran ya!"
"Cieee ikut konferensi, traktiran ya!"
"Karena kamu ulang tahun, traktiran ya!"

Apa ini perasaanku doang ya? Aku merasa kalau makin ke sini, beberapa orang makin susah ngucapin selamat buat kebahagiaan orang lain. Daripada ngucapin selamat, mereka lebih milih minta traktiran. Apa sih susahnya ikut bahagia juga? Kalau kalian juga mengalami, sejak kapan budaya kayak gitu ada di lingkaran-lingkaran pertemanan kalian?

Selama ini aku mengira kalau anak-anak sebayaku udah ngerti common sense kayak gitu. Selama ini yang aku denger sih cuma basa-basi aja, temen-temenku gak pernah minta traktiran beneran di hari bahagiaku dan di momen-momen pentingku and its fine. Yakali, gila apa maksa beneran? Aku juga tau lah mereka gak se clueless itu, udah berumur juga, mereka tentunya paham kalau mereka sendiri yang bakal malu kalau harus maksa-maksa temennya buat traktiran doang. 

Ya selama ini aku ngiranya gitu ya. Tapi emang dasar, dunia ini penuh kejutan. Isinya beraneka jenis manusia. Ternyata masih ada aja ya orang yang di umur nginjek kepala dua gini serius banget sama budaya traktiran kayak gitu. Serius abis mintanya, kayak mau nglamar anak orang. Jaman edan emang. Ckck, sekali lagi prinsip "semua orang beda-beda, karena mereka dibentuk dengan cara beda-beda" ku kembali diuji. Aku paham kok kalau orang tu beda-beda, tapi tetep aja orang-orang semacam itu selalu akan berakhir di postingan blogku untuk aku kritik abis-abisan dengan dalih tulisan ini buat refleksi diri dan buat catatan banyak orang juga. Lol.

Gimana ya? Bagiku budaya traktiran kayak gitu tu enggak banget, sih. Kalau ada temen yang lagi berbahagia dan mendapatkan momen penting dalam hidupnya seperti pencapaian atau kesuksesan, tentunya mereka punya caranya masing-masing untuk bersyukur.

Kalau cara mereka bersyukur dan berbahagia bukan dengan mentraktir aku sebagai temannya, its okay. Kalau cara mereka bersyukur dan berbahagia adalah dengan mentraktir aku sebagai temannya, ya Alhamdulillah juga. Rejeki jangan ditolak :))

Aku tu bingung aja sama orang yang menjadikan budaya traktiran sebagai suatu keharusan dalam lingkaran pertemanan. Seolah kalau gak ada itu, mereka bakal tercerai berayyyy atau bahkan mati. Bahkan beberapa di antara mereka ada yang sampe ngomongin temennya di belakang karena temennya gak mau merayakan budaya nirfaedah tersebut. Banyak pertanyaan aja di benakku terkait itu.

Temen kita menang lomba, ditunjuk jadi delegasi ikut seminar bergengsi, atau lulus sidang, pastinya kan dia bahagia ya. Lah terus kenapa dia harus banget ngasih traktiran ke kita sih? Kenapa? Apa ketika temen kita bahagia dan berhasil, dia harus ijin dulu ke kita dengan ngasih sesajen, hanya untuk nikmatin kebahagiaan dia? Kenapa kita butuh sesajen disaat teman kita bahagia dan berhasil? Apa karena kita butuh dibayar dulu buat ikut ngerasain bahagianya temen kita? Well, kalau emang kayak gitu, are you even a friend? please, just let them be happy tanpa harus mikirin permintaan-permintaan lo yang nirfaedah. 

Bukan? Terus apa? Berbagi kebahagiaan? Bersyukur? Balik lagi sih, gak semua orang merayakan keduanya dengan traktiran. Gak dikasih ya udah, dikasih ya Alhamdulillah. Lagian ni maaf-maaf kate ya, kan kita gak tau juga kondisi perekonomian dia lagi kayak apa? Kita kan gak tau juga dia lagi nabung buat keperluan dia yang mana, dia lagi struggle buat mencapai tujuan hidupnya yang mana. Aku memang gak pernah nanya temen-temenku yang lagi prihatin dia tu lagi mengalami masalah apa, ya itu sih cukup kepekaan aja sebenarnya. Banyakin liat sekeliling aja, nanti juga kerasa dan ngerti kok kalau temen kita lagi prihatin. 

Di umur segini tu emang udah saatnya kita berangkat ke tujuan hidup masing-masing,banyak hal yang harus direncanakan dengan tabungan yang masing-masing kita miliki dan bagiku traktiran adalah hal paling remeh temeh yang emang udah seharusnya gak diseriusin, harusnya udah ditinggalin. Kekanak-kanakan aja kesannya. Jadi yang sampe sekarang nih masih maksain diri ngikutin temen-temen kalian yang pada serius sama budaya traktiran, udah lah gak usah gak enak, bilang aja ke mereka. Mereka yang ngerti berarti adalah temen yang bisa bikin kamu berkembang, yang gak ngerti ya gak berkembang. Gitu aja sih kalau menurut w~

Gak tau kenapa ya, aku tu mikir kalau budaya traktiran gak jauh beda sama konsep preman - pelaku usaha. Itu lho preman-preman yang suka malakin "uang bisnis" ke pelaku usaha yang bangunannya udah berijin resmi. Orang profit juga para pengusahanya sendiri yang susah-susah dapetin, eh tiba-tiba ada preman gak kontribusi apa-apa yang dateng minta jatah :)) maksa lagi :)) sama aja gak sih? :)) 

Maka sudahlah, kalau ada temen lagi bahagia dan mencapai keberhasilan, apa sih susahnya kasih selamat dengan senyum tulus dan tepukan di bahu? (halah) jangan rela jadi norak lah cuma buat makan gratis doang. Jadilah teman yang ikut bahagia dengan ikhlas, jangan jadi preman tukang malak. Ee eits.  
  




No comments:

Post a Comment